alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hari Pertama Ujicoba, Belasan Ribu Wisatawan Padati Objek Wisata di Bantul

Galih Priatmojo Rabu, 20 Oktober 2021 | 19:04 WIB

Hari Pertama Ujicoba, Belasan Ribu Wisatawan Padati Objek Wisata di Bantul
Suasana TPR masuk Pantai Parangtritis yang hari ini dibuka lagi setelah PPKM turun ke level 2, Rabu (20/10/2021). [Kontributor / Julianto]

Pantai Parangtritis untuk pertama kalinya dibuka kembali setelah sempat ditutup selama penerapan PPKM level 3 lalu.

SuaraJogja.id - Jumlah pengunjung Pantai Parangtritis Kabupaten Bantul pada hari pertama ujicoba pembukaan secara resmi tembus angka 10 ribu orang. Sementara penerapan aplikasi PeduliLindungi masih mengalami kendala dalam praktiknya.

Koordinator Tempat Pemungutan Retribusi (TPR) Pantai Parangtritis dan Depok, Rohmad Ridwanto menuturkan, sejak mulai dibuka Rabu (20/10/2021) pagi, wisatawan mulai bergelombang datang ke Pantai Parangtritis dan Pantai Depok. Sebagian besar menggunakan kendaraan pribadi dan roda dua.

Hingga sore hari sekitar pukul 16.00 WIB ia mencatat ada 10.598 orang wisatawan yang telah melintas melalui TPR Utama Pantai Parangtritis dan TPR Pembantu di Pantai Depok. Sebagian besar masih menggunakan kendaraan berpelat nomor lokal.

"Lebih banyak yang berpelat nomor DIY dan Jawa Tengah. Belum banyak yang jarak jauh,"tutur Rohmad, Rabu (20/10/2021).

Baca Juga: Belum Ada Instruksi Resmi, Pengelola Wisata di Bantul Urung Berani Buka

Rohmad memaklumi hari pertama ujicoba kali ini berada di tengah pekan sehingga tidak banyak yang berlibur. Meskipun libur resmi namun sifatnya pengganti sehingga masih banyak yang masih bekerja. Sehingga pengunjung pantai Parangtritis belum begitu banyak.

Hari pertama ujicoba penerapan aplikasi PeduliLindungi memang masih ada kendala terutama jaringan internet dari telepon seluler yang dimiliki oleh pengunjung. Di samping memang ada sebagian pengunjung yang tidak memiliki aplikasi PeduliLindungi.

"Sebagai solusi, seperti yang diminta oleh Dinas Pariwisata maka skrining mereka lakukan secara manual. Yaitu minimal pengunjung bisa menunjukkan kartu vaksin milik mereka. Di samping juga harus melalui skrining pemeriksaan suhu tubuh,"terang dia.

Terpisah, Kepala Seksi Promosi dan Informasi Data Dinas Pariwisata Bantul, Markus Purnomo Adi menambahkan, dari data sementara yang ia kumpulkan jumlah wisatawan yang berkunjung ke objek wisata yang dikelola pemerintah kabupaten telah tembus belasan ribu orang.

Hari pertama ujicoba pembukaan objek wisata di Bantul, jumlah pengunjung kawasan Pantai Parangtritis mencapai 10.598 orang dengan pendapatan Rp103.330.500. Sementara Pantai wilayah barat mencapai 1975 orang dengan pendapatan mencapai
Rp19.256.250.

Baca Juga: Tempat Wisata di Bantul Boleh Buka Lagi, Dispar Targetkan Mulai Operasi Jumat

"Goa Cerme ada 17 orang dengan pendapatan Rp97.750 dan Goa Selarong mencapai 110 orang dengan pendapatan Rp632.500,"ungkapnya.

Sebenarnya, lanjut dia, semua objek wisata di Kabupaten Bantul telah dibuka paska penurunan level PPKM dari Level 3 ke level 2. Hal tersebut sesuai dengan instruksi bupati. Karena pada dasarnya semua objek wisata masih dalam taraf ujicoba.

Ia mengakui jika kendala yang dihadapi saat ini memang masih berkaitan dengan penerapan aplikasi PeduliLindungi di mana ada beberapa titik destinasi wisata yang masuk dalam area blank spot. Solusinya memang cukup menunjukkan kartu vaksin.

Di samping itu, meski sudah taraf ujicoba namun lelaki yang akrab dipanggil Ipung tersebut mengakui jika belum semua objek wisata di Bantul mengantongi sertifikati CHSE. Saat ini baru 9 destinasi di Bantul yang mengantongi CHSE.

"Lainnya itu menunggu. Kami sudah mengajukan ada 53 destinasi untuk mendapatkan sertifikat CHSE, tetapi prosesnya masih menunggu,"kata dia.

Kontributor : Julianto

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait