Galih Priatmojo
Pria buang dan tendang sesajen di Gunung Semeru. (twitter @Setiawan3833)

SuaraJogja.id - Perdebatan mengenai tradisi sesajen masih terus terjadi di tengah masyarakat Indonesia. Dalam hal ini, Dosen Filsafat Universitas Gadjah Mada (UGM) Sartini menilai perlu adanya dialog yang lebih sering antarkelompok masyarakat untuk bisa lebih memahami konsep-konsep tersebut.

Dialog antarkelompok beragama itu penting untuk dilakukan. Tujuannya agar satu kelompok masyarakat dengan yang lain lebih merasa sebagai teman dan tidak memaksa orang lain untuk sama dengan apa yang ia percaya. 

"Sering berkumpul dan berkunjung akan dapat menimbulkan empati karena ikut merasakan kehidupannya sehingga tidak akan mudah memaksa-maksa orang lain untuk sama dengan dirinya," kata Sartini saat dikonfirmasi awak media, Senin (17/1/2022).

Sartini menyebut di lingkungan Islam sendiri fenomena sesajen memang memunculkan banyak tafsir. Pandangan intinya adalah bahwa sesajen yang dipersembahkan untuk memohon sesuatu kepada selain Allah hukumnya haram atau dilarang. 

Baca Juga: Tips Diet Aman dan Sehat dari Ahli Gizi UGM, Ini yang Harus Diperhatikan

Kendati demikian, lanjut Sartini masih ada pandangan yang cukup memberi ruang untuk diperbolehkannya tradisi sesajen itu dilakukan. Hal itu tidak lepas dari sebagian masyarakat yang berpandangan semua itu hanya sebatas sebagai tradisi saja.

Sehingga memang niat permohonan tetap kepada Tuhan atau Allah bukan dari sesajen itu. Namun tidak serta merta hal itu dapat diterima atau dipahami semua masyarakat secara utuh.

"Masalahnya adalah tidak bisa orang memahami niat orang lain dengan hanya melihat apa yang dilakukan. Inilah yang sering menimbulkan banyak persoalan sosial," tegasnya.

Disampaikam Sartini, keyakinan dan pemahaman sebagian masyarakat Indonesia mengenai tradisi sesajen sendiri adalah akumulasi dari pengalaman sepanjang hidup. Sehingga bukan tidak mungkin ada kelompok khususnya yang mengakomodasikan agama dan tradisi lebih bisa menjelaskan makna dari simbol-simbol tradisi tersebut.

Dengan harapan kemudian orang tidak lantas memahaminya sebagai sebuah mitos dan kepercayaan semata yang bila sesuatu tidak dilakukan maka akan menyebabkan hal-hal tertentu. 

Baca Juga: Skuter Listrik di Malioboro Perlu Dilindungi Kata Pustral UGM

"Rasionalisasi simbol-simbol ritual diperlukan untuk menghadapi masyarakat yang semakin modern, rasional dan bahkan materialistik," terangnya.

Komentar