Fakta Tiga Bedug Bersejarah di Indonesia, Salah Satunya Ada di Jogja

M Nurhadi
Fakta Tiga Bedug Bersejarah di Indonesia, Salah Satunya Ada di Jogja
Bedug Nyai Pringgit di Masjid Gede Mataram, Yogyakarta. [Times Indonesia]

Berikut beberapa bedug yang memiliki sejarah panjang.

SuaraJogja.id - Bagi umat Islam di Indonesia, bedug memiliki ikatan yang cukup kuat dengan masjid. Bedug, sebagaimana banyak orang diketahui kebanyakan dibuat dari kulit sapi yang dibalutkan pada kayu atau besi berbentuk tabung.

Bedug memiliki sejarah panjang dalam penyebrana agama Islam di Indonesia. Penggunaan bedug sebagai tanda panggilan ibadah salat di masjid sudah ada sejak ratusan tahun yang lalu. Bedug yang memiliki suara keras dan terdengar hingga jarak yang jauh membuatnya jadi alat yang memberitahu muslim bahwa waktu salat telah tiba.

Melansir dari berbagai sumber, bedug konon dibawa oleh pasukan Cheng Ho dari China ke Nusantara sekitar abad ke-15. Utusan kekaisaran Ming yang Muslim tersebut bertujuan agar bedug bisa menjadi alat pertanda salat di masjid-masjid di nusantara, serupa dengan fungsi bedug di kuil-kuil Budha di China. 

Melansir dari Timesindonesia.co.id, arkeolog dari Universitas Negeri Malang, Dwi Cahyono menyebut sejarah bedug sudah ada bahkan sejak masa prasejarah, tepatnya zaman logam.

Di bulan ramadan, tidak sedikit orang menunggu adanya suara bedug di waktu maghrib. Biasanya, bedug memang ditabuh sesaat sebelum adzan dikumandangkan.

Bedug-bedug yang ada di Indonesia pun sangat banyak dan tak terhitung jumlahnya. Berikut beberapa bedug bersejarah yang memiliki sejarah cukup panjang.

1. Bedug Kyai Bagelen

Bedug yang dibuat oleh Kanjeng Raden Tumenggung Cokronegoro I dengan bahan dasar pohon jati ini ada di Bedug ini ada di Masjid Agung Purworejo. 

Dibuat ratusan tahun lalu, pohon jati yang digunakan konon mempunyai cabang cabang lima atau disebut pendowo. Dalam ilmu kejawen, pohon jati besar bercabang lima mengandung sifat perkasa dan berwibawa.

Melansir dari Times Indonesia, panjang rata-rata bedug tersebut 292 cm dengan garis tengah depan 194 cm, garis tengah belakang 180 cm, keliling bagian depan 601 cm dan keliling bagian belakang 564 cm.

Saking besarnya bedug ini, lubang depan dan belakang ditutup dengan kulit banteng dengan jumlah pakuan 120 buah untuk bagian depan dan 98 buah untuk bagian belakang. Bedug itu lalu dinamai Kyai Bagelen atau Pendowo.

Pada 3 Mei 1936, kulit bedug bagian belakang sempat mengalami kerusakan dan diganti dengan kulit sapi ongale (benggala) dan sapi pemacek yang berasal dari Desa Winong, Kecamatan Kemiri, Purworejo.

Kini, Bedug Kyai Bagelen diletakkan di sebelah dalam serambi masjid. Suaranya akan terdengar saat jamaah salat wajiib.

Selain itu, bedug juga ditabuh saat melaksanakan salat Ied dan kegiatan-kegiatan keagamaan tertentu. Tidak hanya kegiatan keagamaan saja, saat detik-detik Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia, Bedug Kyai Bagelen juga ditabuh guna memberi penghormatan.

2. Bedug Nyai Pringgit

Bedug ini ada di Masjid Gede Mataram yang terletak di Dusun Sayangan RT 04 Jagalan, Kecamatan Banguntapan, Kabupaten Bantul. Sesuai dengan namanya, bedug ini merupakan hadiah dari Nyai Pringgit yang berasal dari Kulon Progo.

Konon, berdasarkan cerita turun temurun, Nyai Pringgit menggendong sendiri bedug ini dari Kulonprogo hingga tiba ke Masjid Gede Mataram.

3. Bedug Masjid Jami' Madandan

Masjid Jami' Madandan yang dibangun pada tahun 1858 adalah masjid pertama yang dibangun di tanah tersebut. Masjid terletak di Kabupaten Tana Toraja ini dibangun oleh Opu Den Ma'Kalu atau Andi Budu' dari Kota Palopo.

Nasrullah Sa'pang Allo pengurus masjid mengatakan, bedug pertama di Toraja ini tetap digunakan hingga kini meski sudah berusia ratusan tahun.

Selain dari ke-tiga bedug tersebut, masih banyak bedug bersejarah lain di Indonesia yang memiliki sejarah panjang dalam perjuangan di masa lampau. 

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS