Tipu Penjual Beras hingga Puluhan Karung, IRT Asal Patuk Dicokok Polisi

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana
Tipu Penjual Beras hingga Puluhan Karung, IRT Asal Patuk Dicokok Polisi
[Ilustrasi] Karung beras di Pasar Induk Cipinang, Jakarta Timur, Rabu (20/5/2015). [suara.com/Agung Sandy Lesmana]

Di kampungnya, pelaku memang sempat viral di media sosial.

SuaraJogja.id - AT (38), ibu rumah tangga (IRT) asal Kalurahan Bunder, Kapanewon Patuk, Kabupaten Gunungkidul, kini harus merasakan dinginnya ruang tahanan Mapolsek Patuk. Wanita ini terpaksa ditahan usai dilaporkan melakukan penipuan jual-beli beras dari koleganya.

Kapolsek Patuk AKP Hendra Prastaqa mengakui bahwa pihaknya kini menahan wanita tersebut dan mendalami kasus yang menjeratnya. Tak hanya wanita tersebut yang ditahan, kemungkinan besar juga suami dari wanita ini juga akan menyusul ditahan karena membantu istrinya melakukan penipuan.

Hendra mengungkapkan, penangkapan wanita ini bermula dari laporan seorang pedagang beras asal Klaten, Jawa Tengah. Kepada polisi, korban mengaku bahwa pelaku awalnya membeli dagangannya beras Rojo Lele sebanyak 80 karung dengan janji akan dibayar di kemudian hari.

"Namun setelah jatuh tempo, ternyata tak kunjung dibayar. Bahkan ditagih beberapa kali selalu berkelit,"ujar Hendra, Kamis (30/7/2020), ketika dikonfirmasi.

Korban akhirnya melaporkan peristiwa yang menimpa dirinya. Tak berselang lama, polisi menyokok wanita tersebut dari kediamannya. Dan dari hasil pemeriksaan, pelaku mengakui perbuatannya tersebut. Bahkan tak hanya sekali, pelaku ternyata telah mengelabui banyak orang dengan modus ambil barang terlebih dahulu dan bayar kemudian.

Selain itu, wanita ini sudah menjalankan aksinya selama dua tahun. Hasil kejahatannya digunakan untuk membeli kebutuhan sehari-hari dan memenuhi gaya hidupnya yang tergolong mewah.

"Ternyata bukan hanya sekali, tetapi sudah menjadi profesi. Pelaku kami jerat pasal 378 tentang penipuan," paparnya.

Pelaku selalu membujuk para korban untuk menjualkan barang dagangan milik korban dan berjanji membayar beberapa hari kemudian. Pelaku lantas menjual barang dagangan korban dengan harga yang miring. Uang hasil penjualannya tersebut tidak diberikan ke korban, tetapi digunakan untuk kepentingan pribadi.

Prapto (62), warga Ngeposari, Semanu, Gunungkidul, menjadi salah seorang yang dirugikan oleh pelaku. Beberapa hari yang lalu, pelaku datang ke rumahnya membawa 59 karung beras Rojo Lele. Pelaku membujuk Prapto agar bersedia membeli beras yang dibawa oleh pelaku.

"Dia itu datang ke rumah minta agar saya membeli berasnya. Awalnya saya tidak mau wong saya curiga, sebelum pulang saya melihat mobil pelaku di pasar Argosari tempat saya jualan,"ujarnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS