alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hingga Rabu Siang Merapi Muntahkan 36 Kali Awan Panas, Jarak Terjauh 3 Km

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Rabu, 27 Januari 2021 | 18:30 WIB

Hingga Rabu Siang Merapi Muntahkan 36 Kali Awan Panas, Jarak Terjauh 3 Km
Gunung Merapi mengeluarkan asap tebal di siang hari, Rabu (27/1/2021). - (Instagram/@merapi_uncover)

intensitas awan panas yang dikeluarkan Gunung Merapi makin tinggi.

SuaraJogja.id - Gunung Merapi yang berada di perbatasan DIY dan Jawa Tengah masih terus menunjukkan peningkatan aktivitas. Hal itu terpantau dari muntahan awan panas guguran yang intensitasnya semakin sering.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Hanik Humaida mengatakan pada periode pengamatan Rabu (27/1/2021) pukul 00.00 WIB - 14.00 WIB, Gunung Merapi telah meluncurkan sebanyak 36 awan panas guguran. Jarak luncuran berada di sekitar 500 hingga 3000 meter ke arah barat daya.

"Pada pengamatan Rabu (27/1/2021) pukul 00.00 WIB - 14.00 WIB, awan panas guguran 36 kali. Jarak luncur 500-3000 meter ke arah barat daya atau ke Kali Krasak dan Boyong," kata Hanik kepada awak media.

Amplitudo yang tercatat dalam periode pantauan itu berkisar 15-60 mm dengan durasi 83-197 detik.

Baca Juga: Gunung Merapi Erupsi, 50 Warga Turgo Diungsikan Sementara

Hanik menjelaskan bahwa jarak luncur awan panas masih dalam radius bahaya yang direkomendasikan oleh BPPTKG yaitu sejauh 5 km dari puncak Merapi. Begitu juga pada alur Kali Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng dan Putih.

"Masyarakat tidak direkomendasikan untuk beraktivitas di area bahaya tersebut," tuturnya.

Disampaikan Hanik bahwa sejumlah lokasi telah melaporkan kejadian hujan abu dengan intensitas tipis. Hujan abu intensitas tipis itu terjadi di beberapa desa di kecamatan Tamansari di Boyolali dan Boyolali Kota.

"Hujan abu yang terjadi akibat dari awan panas guguran, untuk itu masyarakat mengantisipasi dengan menggunakan masker, kacamata dan menutup sumber air," ucapnya.

Hanik menambahkan selain hujan abu yang masih sering terjadi di area puncak, masyarakat juga patut mewaspadai bahaya lahar hujan. Terutama saat terjadi hujan di puncak Gunung Merapi.

Baca Juga: Sirene Ngrangkah Berbunyi, Petugas Posko Gunung Merapi Turun ke Zona Aman

Disampaikan Hanik, berdasarkan total distribusi probabilitas dari 17 indikator, erupsi efusif masih berada paling atas dengan probabilitas sebesar 43,2 persen. Sementara untuk potensi eksplosif dan kubah-dalam menurun secara signifikan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait