alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Minat Vaksinasi Untuk Pelaku Wisata Di Gunungkidul Masih Rendah

Galih Priatmojo Jum'at, 05 Maret 2021 | 14:45 WIB

Minat Vaksinasi Untuk Pelaku Wisata Di Gunungkidul Masih Rendah
Ilustrasi vaksin COVID-19 (pixabay)

pendataan peserta vaksinasi untuk insan pariwisata di Gunung Kidul memang mengalami kendala.

SuaraJogja.id - Dinas Pariwisata berusaha melindungi semua insan pariwisata dari pandemi covid19 yang masih berlangsung hingga saat ini. Mereka kini tengah melakukan pendataan bagi pelaku pariwisata yang ingin mengikuti program vaksinasi covid19 dari pemerintah.

Kepala Dinas Pariwisata kabupaten Gunungkidul Asti Wijayanti mengatakan Dinas Pariwisata memang berencana untuk mengikutsertakan para pelaku industri pariwisata di kabupaten Gunungkidul dalam program vaksinasi covid-19. Saat ini ini pihaknya tengah berusaha melakukan pendataan siapa saja yang akan mengikuti vaksinasi tersebut.

Hanya saja pendataan peserta vaksinasi untuk insan pariwisata di Gunung Kidul memang mengalami kendala. Alasannya mungkin karena para insan pariwisata ini masih rasa khawatir dengan vaksinasi cofid19 tersebut. Para Insan pariwisata di Gunung Kidul masih banyak yang ketakutan akan efek samping vaksinasi tersebut.

"Pendaftarnya masih cukup minim. Berbeda dengan program stimulus untuk pelaku wisata yang terdampak,"ungkap Asti, Jumat (5/3/2021) di Bejiharjo Kapanewonan Karangmojo.

Baca Juga: Diduga Ada Masalah Keluarga, Lansia di Gunungkidul Nekat Gantung Diri

Rendahnya minat insan pariwisata untuk mengikuti vaksinasi tersebut terlihat dari jumlah pendaftar peserta vaksinasi covid-19. Jika pada pendataan penerima bantuan stimulus terdampak covid 19 pihaknya mencatat ada sekitar 7000 orang penerima namun pada pendataan kali ini baru sekitar 500 orang saja yang bersedia ikut vaksinasi covid 19.

Padahal di satu sisi pihaknya selalu menghimbau kepada seluruh Insan pariwisata di Gunung Kidul untuk mengikuti vaksinasi covid-19 yang diselenggarakan oleh pemerintah kabupaten Gunungkidul tersebut. Ia berharap agar mereka tidak khawatir dan takut mengikuti vaksin ini.

"Sudah tidak perlu khawatir. Vaksinasi itu tidak hanya baik untuk diri sendiri tetapi juga orang lain,"tambahnya.

Di tempat yang sama Kepala Dinas Pariwisata DIY, Singgih Raharja mengatakan, sampai saat ini proses vaksinasi untuk pelaku industri pariwisata di wilayahnya tengah berlangsung. Biaya mencatat setidaknya ada 4000 orang pelaku pariwisata yang telah mengikuti vaksinasi.

"Dari pendataan semula memang angkanya nanti akan sekitar 31.000. Tetapi itu masih bisa berkembang,"paparnya.

Baca Juga: Tembus Rp150 Ribu per Kilo, Petani Cabai Gunungkidul Tak Nikmati Untung

Singgih menambahkan, vaksinasi sektor pelaku restoran dan dan perhotelan masih terus berlangsung. Data yang sudah masuk di Dinas Pariwisata perlu diperbaharui karena ada beberapa nomor telepon yang tidak bisa dihubungi. Proses pendataan memang terus berlangsung.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait