alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Vaksin Covid-19 untuk Anak Belum Teruji, Kedisiplinan Protokol Kesehatan Jadi Kunci

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Rahmat jiwandono Jum'at, 25 Juni 2021 | 15:35 WIB

Vaksin Covid-19 untuk Anak Belum Teruji, Kedisiplinan Protokol Kesehatan Jadi Kunci
Ilustrasi vaksin (Pixabay/qimono)

Ia pun khawatir pembelajaran tatap muka di sekolah akan memperparah angka kasus Covid-19 pada anak.

SuaraJogja.id - Jumlah kasus anak yang terpapar Covid-19 di Indonesia mencapai 11-12 persen. Angka tersebut berasal dari Pengurus Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI).

Bahkan selama masa pandemi, jumlah kematian anak balita meningkat hingga 50 persen, atau ada 1.000 kematian pada anak setiap minggunya.

Epidemiolog UGM Citra Indriani mengatakan, sebenarnya sejak awal anak-anak mempunyai risiko untuk terinfeksi virus corona. Untuk di Yogyakarta sendiri kasus pertama Covid-19 adalah pada anak-anak.

Kendati demikian, pada saat awal pandemi, pengetahuan yang ada tentang infeksi virus ini pada anak menunjukkan bahwa gejala yang terjadi pada anak adalah sedang ke berat.

Baca Juga: Satgas Covid-19: Protokol Kesehatan Harga Mati, Kalau Tidak Bisa Mati

“Pengetahuan kita belum sepenuhnya lengkap untuk virus ini, sehingga masih berkembang, apalagi virus pun mengalami mutasi dan menyebabkan perubahan karakternya,” kata Citra, Jumat (25/6/2021).

Citra tak menampik bahwa vaksin yang ada sekarang ini belum direkomendasikan untuk anak karena semua vaksin ketika akan digunakan harus melalui uji terlebih dahulu untuk efikasinya apakah memberikan manfaat atau tidak meskipun pada saat kegawatdaruratan.

“Pada saat ini memang masih dan harus menunggu hasil uji klinis pada kelompok anak sebelum bisa kita berikan ke anak-anak,” ujarnya.

Meski sudah ada vaksin yang sudah direkomendasikan oleh WHO SAGE (Strategic Advisory Group of Expert) untuk mereka yang berusia lebih dari 12 tahun, yaitu Pfizer/Biontech, tetapi selama ini anak-anak memang belum menjadi prioritas secara global.

Namun, dengan perkembangan situasi dan bukti ilmiah yang dihimpun, menurutnya, bisa jadi akan ada rekomendasi baru dan akan mengubah kebijakan.

Baca Juga: Jangan Suntik Filler 3 Minggu Sebelum dan Sesudah Vaksin Covid-19, Kenapa?

“Kembali lagi, senjata kita ada di protokol kesehatan, makan bersama dengan orang selain di luar rumah pun sangat berisiko, karena sama sama membuka masker dan pastinya ngobrol dan hal ini kalau kita lihat masih banyak yang melakukan."

"Anak-anak bisa dilindungi bila kita dewasa, para orang tuanya, pengasuhnya juga menjalankan prokes dengan ketat,” jelasnya.

Dengan terjadinya lonjakan kasus Covid-19 saat ini, orang-orang dewasa diharapkan bisa patuh protokol kesehatan karena jadi sumber kluster. Tidak hanya itu, ia pun khawatir pembelajaran tatap muka di sekolah akan memperparah angka kasus Covid-19 pada anak.

“Saya kira di daerah dengan transmisi tinggi sudah tepat untuk menunda kegiatan sekolah tatap muka,” katanya.

Di tengah belum adanya vaksin yang efektif bagi anak untuk mencegah penularan virus Covid-19, Citra menegaskan, penerapan prokes pada anak-anak dan prokes ketat dari orang tua sebenarnya diharapkan sebagai senjata terakhir untuk melindungi anak-anak dari paparan infeksi virus corona.

“Proses 3T (test, tracing,treatment) tidak untuk melindungi anak-anak, tapi prokes anak dan prokes orang tualah yang melindungi,” ucapnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait