alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Deretan Film Hollywood Berbiaya Produksi Rendah Tapi Berpendapatan Tinggi

Galih Priatmojo Senin, 27 September 2021 | 20:31 WIB

Deretan Film Hollywood Berbiaya Produksi Rendah Tapi Berpendapatan Tinggi
Scarlett Johansson di acara penganugerahan Star Walk of Fame di Hollywood Boulevard, Los Angeles, California, 2 Mei 2012. [shutterstock]

berikut ini deretan film Hollywood berbiaya produksi rendah tapi berpendapatan tinggi

SuaraJogja.id - Siapa kira untuk menghasilkan film yang bisa mendantangkan keuntungan besar harus diproduksi dengan modal yang tinggi. Tercatat dalam sejarah, inilah deretan film Hollywood berbiaya produksi rendah tapi berpendapatan tinggi

Tak dimungkiri, sebuah film diproduksi selain bertujuan untuk memberi hiburan juga untuk mendapat penghasilan besar bagi pembuatnya. Maka itu tidak sedikit para rumah produksi film membuat film dengan modal besar, bintang-bintang papan atas, dan tim produksi yang besar dengan harapannya film yang dibuatnya akan berkualitas baik, ditonton banyak orang, dan menghasilkan pendapatan jauh lebih besar dari modalnya.

Tapi tidak semua film keren diproduksi dengan biaya besar. Ada juga film-film yang diproduksi dengan biaya minim namun tetap memiliki kualitas yang baik dengan jalan cerita yang banyak disukai masyarakat.

Bahkan film dengan biaya minim tersebut mampu meraih pendapatan berkali-kali lipat dari biaya produksinya. Inilah deretan film Hollywood berbiaya produksi rendah tapi berpendapatan tinggi seperti dikutip dari keepo.me.

Baca Juga: Baru Lahirkan Anak Kedua, 8 Pesona Scarlett Johansson yang Tetap Menawan

American Graffiti (1973)

Film dengan biaya produksi rendah tapi berpendapatan tinggi yang pertama ialah American Graffiti. Film ini disutradarai oleg sutradara kawakan George Lucas. Tapi saat menyutradari film ini Lucas belum menjadi sutradara yang terkenal karena itu dirinya sempat mengalami kesulitan mencari sponsor untuk membiayai filmnya ini.

film American Graffiti. [theguardian.com]
film American Graffiti. [theguardian.com]

Pada akhirnya pihak Universal bersedia membiayai produksi film ini namun hanya sebesar 750.000 dolar saja. Namun ternyata dengan biaya produksi yang terbilang minim tersebut, film American Graffiti mampu meraup pendapatan 115 juta dolar AS. Film ini juga mampu meraih 5 nominasi Oscar pada tahun 1974.

Rocky (1976)

Rocky menjadi film dengan biaya produksi rendah tapi berpendapatan tinggi selanjutnya. Naskah film ini dibuat oleh Sylvester Stallone setelah dirinya menyaksikan pertandingan tinju.

Baca Juga: Sering Cosplay Jadi Black Widow, Bintang TikTok Ini Mirip Banget Scarlett Johansson

Stallone yang saat itu belum terkenal, berusaha keras untuk mencari sumber dana untuk memproduksi film yang akan digarapnya. Akhirnya ada produser yang bersedia membiayai namun hanya punya anggaran 1 juta dolar AS.

Namun tidak disangka-sangka, film Rocky mampu meraih keuntungan yang sangat besar. Film ini berhasil meraih pendapataan sebesar 117,2 juta dolar AS di seluruh dunia.

Film ini juga berhasil mendapat 7 nominasi Oscar dan berhasil membawa 3 piala dalam kategori Film dengan Editing Terbaik, Sutradara Terbaik, dan Film Terbaik. Sekuel film Rocky pun selalu sukses mengikuti kesuksesan film pertamanya.

The Blair Witch Project (1999) 

Film ini menjadi film dengan biaya produksi rendah tapi berpendapatan tinggi. Film ini dibuat oleh sekelompok Mahasiswa yang memburu legenda urban setempat. Film dibuat dalam waktu yang singkat yaitu hanya 8 hari saja.

Film The Blair Witch Project
Film The Blair Witch Project

Setelah dipromosikan oleh Sundance Film Festival, film ini mampu membuat penontonnya takjub. Film ini pun berhasil meraih pendapatan yang sangat tinggi yaitu sebesar 140,5 juta dolar AS. 

Lost in Translation (2003)

Film ini disutradari oleh Sofia Coppola yang saat itu belum menjadi sutradara ternama. Film ini juga dibintangi oleh Scarlett Johansson dan aktor kawakan Bill Muray. Film ini diproduksi dengan menhabiskan biaya sebesar 4 juta dolar AS sedangkan pendapatan yang diraihnya sebesar 119, 7 juta dolar AS.

Film Lost in Translation. [leminhha.vn]
Film Lost in Translation. [leminhha.vn]

Film ini pun meraih 3 nominasi oscar pada tahun 2004 dan berhasil membawa pulang 1 piala untuk kategori Best Writing Original Screenplay. 

Get Out (2017)

Film ini merupakan salah satu film dengan biaya produksi rendah tapi berpendapatan tinggi. Film yang menjadi debut penyutradaraan seorang Jordan Peele ini menghabiskan dana sebesar 4,5 juta dolar AS untuk biaya produksi.

Tapi sesuai dugaan, film yang mendapat banyak pujian dari para kritikus film ini sukses meraih pendapatan sebesar 255 juta dolar AS. Film ini juga berhasil membawa 1 piala Oscar untuk kategori Best Original Screenplay tahun 2018 lalu.

Paranormal Activity (2007)

Paranormal Activity yang disutradari oleh Oren Peli ini menjadi salah satu film dengan biaya produksi rendah tapi berpendapatan tinggi. Film ini dikerjakan hanya dalam waktu 7 hari saja dan dikerjakan hanya dengan kamera video biasa. Biaya produksinya pun sangat kecil yaitu sebesar 15.000 dolar AS saja. Tapi pendapatan yang diraihnya sungguh mengejutkan, 193,5 juta dolar AS.

Annabelle (2014)

Film yang dirilis pada tahun 2014 ini berhasil menjadi salah satu film dengn biaya produksi rendah tapi berpendapatan tinggi. Film yang dibintangi oleh Ward Horton, Annabelle Wallis, Alfre Woodward ini hanya menghabiskan biaya sebesar 6,5 juta dolar AS saja. Tapi film yang disutradari oleh John R. Leonetti ini berhasil meraih pendapatan sebesar 257 juta dolar AS. 

Boneka Annabelle [NewLineCinema/twitter]
Boneka Annabelle [NewLineCinema/twitter]

Itulah deretan film Hollywood berbiaya produksi rendah tapi berpendapatan tinggi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait