alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Puluhan Warga Nglipar Tertipu Program Ternak Kemitraan yang Diluncurkan Bupati Gunungkidul

Galih Priatmojo Senin, 06 Desember 2021 | 16:05 WIB

Puluhan Warga Nglipar Tertipu Program Ternak Kemitraan yang Diluncurkan Bupati Gunungkidul
Ilustrasi penipuan. [ANTARA]

puluhan peternak ayam tertipu program kemitraan yang mengatasnamakan Bupati Gunungkidul

SuaraJogja.id - Puluhan peternak ayam Jowo Super di Kapanewon Nglipar Gunungkidul menjadi korban program kemitraan dari sebuah perusahaan berbentuk CV. Parahnya, program tersebut awalnya diluncurkan mengatasnamakan Program dari bupati terpilih, Sunaryanta.

Koordinator  Kelompok KemitraanTernak Kedungpoh Kapanewon Nglipar, Krismadi Joko Purnomo menuturkan, tahun lalu di masa awal bupati Sunaryanta menjabat sebagai bupati, ada sosialisasi program kemitraan dari sebuah perusahaan berbentuk CV.

Kala itu, pihak perusahaan meminta kepada warga untuk menyediakan kandang berukuran 3 x 4 meter di mana kandang tersebut akan diisi oleh perusahaan dengan bibit 100 ekor ayam Jowo Super. Selain menyediakan bibit ayam (DOC) pihak perusahaan juga akan menyediakan pakan hingga obatnya.

"Masyarakat hanya tinggal memelihara saja. Nanti akan diberi uang,"tutur Pono, Senin (6/12/2021).

Baca Juga: PPKM Level 3, Bupati Gunungkidul Pastikan Objek Wisata Tetap Buka Saat Libur Nataru

Dan untuk memudahkan koordinasi, masyarakat diminta membuat kelompok ternak di mana masing-masing kelompok terdiri dari 10 kepala keluarga. Dan terbentuklah beberapa kelompok yang akhirnya bersedia menjadi mitra perusahaan tersebut.

Hingga akhirnya program tersebut dijalankan di mana para peternak diberi bibit dan mulai memelihara. Awal mula program tersebut berjalan, pasokan pakan dan juga obat masih lancar. Namun setelah itu, ternyata pihak perusahaan mulai ingkar janji.

"Pakan tidak datang. Karena sayang dengan ayam mereka, akhirnya peternak membeli pakan sendiri,"terangnya.

Hingga akhirnya saat panen ayampun tiba, semua ayam yang dipelihara peternak telah diambil oleh pihak perusahaan. Sebagian sudah ada yang menerima upah memelihara namun sebagian besar belum ada yang menerimanya.

Tak hanya itu, ganti pakanpun tidak diberikan oleh pihak perusahaan sehingga peternak merugi. Hingga saat ini, uang jerih payah serta ganti pakan juga belum diberikan oleh perusahaan tersebut. Dan anehnya, pihak perusahaan sangat sulit untuk diajak berkoordinasi.

Baca Juga: Sunaryanta Pastikan Objek Wisata di Gunungkidul Tetap Buka Selama Libur Nataru

"Kita pakai berbagai cara untuk menghubungi mereka. tidak pernah ada respon,"ungkapnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait