Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana
Jum'at, 08 November 2019 | 15:56 WIB
Pendiri Universitas Gadjah Mada (UGM) YogyakartaProf Dr M Sardjito, MPH - (dok Humas UGM)

SuaraJogja.id - Pendiri sekaligus rektor pertama Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta Prof Dr M Sardjito, MPH, dikukuhkan sebagai pahlawan nasional, Jumat (8/11/2019), di Jakarta.

Dikutip dari rilis yang diterima SuaraJogja.id, Sardjito telah diperjuangkan sebagai pahlawan nasional sejak sembilan tahun lalu.

Setelah upaya bertahun-tahun berbuah manis, Sutaryo, seorang anggota tim pengusul, mengaku senang. Begitu pula yang dirasakan Rektor UGM Panut Mulyono.

"Semoga kita dapat meneladani semangat dan ketulusan almarhum dalam berjuang bagi masyarakat, bangsa, dan negara. Almarhum Prof Sardjito adalah ilmuwan pejuang dan pejuang ilmuwan," tutur Panut.

Biskuit Sardjito

Semasa hidupnya, Sardjito menunjukkan peran yang besar dalam revolusi fisik dan revolusi pendidikan di Indonesia.

Pada masa revolusi fisik, yang penuh keterbatasan, dokter kelahiran Magetan, 13 Agustus 1891 ini menyuplai obat-obatan untuk para gerilyawan meski harus menembus medan perang.

Salah satu persediaan dari Sardjito yang paling lekat di ingatan masyarakat adalah Biskuit Sardjito.

Biskuit ini dibuat dengan formula khusus untuk membekali para TNI yang tengah berjuang di medan perang. Dengan biskuit itu, perut kenyang mereka menjadi lebih tahan lama.

Tak hanya biskuit, di masa perjuangan ia juga membuat nasi aking sebagi bekal di perjalanan.

"Bahkan salah satu pejuang yang kini tinggal di Lempuyangan, Yogyakarta, masih hidup. Menurut pengakuannya kalau sudah makan nasi dan nasi aking maka seharian tidak lapar," papar Sutaryo.

Simpan vaksin di kerbau

Tidak hanya itu, sang guru besar Fakultas Kedokteran UGM juga membuat berbagai vaksin anti-infeksi untuk para pejuang dan tentara Indonesia.

Saat mendapat amanat pemerintah Indonesia untuk mengambil alih Institut Pasteur dan menjadi Kepala Palang Merah Indonesia (PMI) Bandung, Sardjito meramu berbagai vaksin.

"Di dua tempat itulah, selanjutnya ia meramu berbagai vaksin untuk masyarakat dan tentara Indonesia. Selain itu, ia menjadi pelopor metode transfusi darah dan penyimpanan darah dalam peti es di Indonesia," ungkap Sutaryo.

Ia juga pernah membawa vaksin dari Pasteur Bandung ke Klaten dan masuk Yogyakarta, menggunakan kerbau. Momen itu pun pernah dijadikan lakon Kethoprak Conthong Djogjakarta.

Kala itu, dikisahkan, Bandung rusuh akibat adanya ultimatum dari Kolonel Macdonald agar warga Bandung menyingkir dari kawasan Bandung Utara, tetapi laskar republik melawannya dengan melakukan serangan sporadis.

Sardjito pun memproduksi berbagai vaksin karena sudah memperkirakan bahwa kerusuhan itu akan makin menyebarkan wabah penyakit yang kala itu sedang berkembang.

Saat hendak memindahkan Institute Pasteur Bandung ke rumah sakit Tegalyasa Klaten, Sardjito memindahkan berbagai peralatan yang diangkut dengan kereta api, di bawah koordinasi Ray Soekoemi, istrinya.

Sementara, vaksin cacar ditorehkan ke kerbau dan digiring ke Klaten. Hal tersbeut dilakukan, menurut Panut, supaya tak ketahuan pihak Belanda.

Banyaknya peran Sardjito di bidang serologi membuat namanya dimasukkan World Health Organization (WHO) dalam daftar panel ahli pada bidang Serology and Laboratory Aspects pada 1960.

Dedikasi pendidikan

Di samping bidang kesehatan, tentu Sardjito memiliki dedikasi tinggi dalam bidang pendidikan, yang terlihat dari pendirian UGM. Dari universitas berjulukan kampus biru ini, dilahirkan banyak cendekiawan dan ilmuwan.

"Perjuangan beliau di bidang pendidikan sangat luar biasa, dan melaluinya kemudian muncul tokoh-tokoh di bidang sains, teknologi, seni, dan bidang lainnya yang dihasilkan oleh UGM yang berperan besar melanjutkan perjuangan mencapai kesejahteraan Indonesia," terang Panut.

Bahkan tak hanya di UGM, pengabdian Sardjito untuk pendidikan di Indonesia juga ia lakoni di Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta.

Setelah menyelesaikan masa jabatan sebagai rektor UGM selama 1949 sampai 1961, Sardjito menjadi rektor ketiga UII sejak 1963 sampai 1970.

Menurut keterangan Sutaryo, sebagai rektor, sang profesor tidak pernah mendapat gaji atau honor dari UII.

"Mirip kisah dengan Prof Herman Yohanes, saat masih aktif tidak punya rumah, tidak punya mobil, yang pada akhirnya punya mobil karena pemberian dari alumni dan rumah dari pemerintah," tambahnya.