alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pernah Diserang Pria Bersajam, Begini Cerita Umat St Lidwina Jelang Natal

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora Minggu, 22 Desember 2019 | 18:19 WIB

Pernah Diserang Pria Bersajam, Begini Cerita Umat St Lidwina Jelang Natal
Jemaat Gereja Santa Lidwina Sleman menghias gereja, Minggu (22/12/2019), untuk perayaan Misa Natal. - (SUARA/Baktora)

"Memang harus diwaspadai, namun setelah kejadian itu, umat yang beribadah malah semakin banyak," jelas dia.

SuaraJogja.id - Kesibukan di Gereja Katolik Roma Santa (St) Lidwina, Dusun Bedog, Desa Trihanggo, Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman masih terlihat hingga pukul 11.00 WIB, Minggu (22/12/2019). Meski misa pagi telah usai, sejumlah umat masih beraktivitas di dalam gereja sembari menghias altar dan membersihkan lantai dalam gereja.

Seorang pemuda berkaus hitam, Oda Bintang Nagoyasto (17), terlihat sibuk memberi warna pada sebuah replika gua yang terletak di depan altar. Dibantu dengan beberapa umat lainnya yang lebih tua, Bintang menjadi umat yang paling muda pada aktivitas siang itu.

Lelah dengan aktivitasnya, Bintang sengaja mendekati bangku dan duduk di atasnya. Sesekali ia membersihkan peluh di kening lantaran harus bolak-balik mewarnai replika gua tersebut. SuaraJogja.id pun berkesempatan menanyakan aktivitas yang dia lakukan siang itu.

"Ini persiapan untuk misa malam Natal [24 Desember 2019] dan saat hari H [25 Desember 2019] nanti," katanya, sembari membuka masker yang dia kenakan.

Baca Juga: Baru Sehari Diresmikan, Jembatan Gantung Taman Hutan Kemayoran Roboh

"Di gereja ini para pemudanya ikut terlibat saat prosesi misa. Jadi dibuat sebuah drama agar umat yang datang bisa lebih khusyuk dan ingat bagaimana Tuhan Yesus berkorban untuk pengikutnya," tambah Bintang.

Pemuda yang mengaku menjadi misdinar, atau putra altar yang membantu pemimpin perayaan Ekaristi, ini sudah lama aktif untuk kegiatan gereja. Ia pun senang setiap menjelang perayaan hari besar umat Kristiani.

"Saya cukup tergerak dan lebih termotivasi untuk beribadah di gereja ini. Mungkin karena lingkungan saya juga mendukung, dan orang tua juga aktif di dalam kegiatan di Gereja St Lidwina," ungkap dia.

Suasana Gereja Katolik Santa Lidwina di Dusun Bedog, Desa Trihanggo, Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman, Minggu (22/12/2019) - (SUARA/Baktora)
Suasana Gereja Katolik Santa Lidwina di Dusun Bedog, Desa Trihanggo, Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman, Minggu (22/12/2019) - (SUARA/Baktora)

Meski sambil bercerita, Bintang sesekali melanjutkan aktivitasnya mewarnai replika gua dengan cat semprot. Ketika lelah, dirinya mencari kursi untuk beristirahat dan kembali membagikan kisahnya selama aktif berkegiatan di gereja setempat.

Menyinggung soal kejadian tahun 2018 lalu, ketika gerejanya diserang seorang pria dengan sebilah pedang tajam, Bintang mengaku saat itu dirinya tak ada di lokasi.

Baca Juga: Banjir Gol, PSS Sleman Lumat Tira Persikabo 5-2

"Saat kejadian itu kan hari Minggu pagi, sedangkan saya mengikuti misa Sabtu malamnya. Memang tidak melihat langsung kejadiannya, tapi mendengar cerita teman-teman memang cukup mencekam," jelas dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait