Ke Pasar Tak Pakai Masker, Masih Banyak Warga Kulon Progo Remehkan Corona

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana
Ke Pasar Tak Pakai Masker, Masih Banyak Warga Kulon Progo Remehkan Corona
Ilustrasi seeorang perempuan pengenakan masker kain. [Shutterstock]

"Kebanyakan memang yang masih ngeyel tidak mau makai. Ada yang alasannya engap, lupa membawa dan macam-macamlah pokoknya."

SuaraJogja.id - Pemerintah kini menganjurkan semua warga yang sehat dan sakit untuk memakai masker, terutama saat terpaksa harus keluar rumah. Hal ini sebagai upaya pencegahan terhadap virus corona yang terus penyebarannya makin meluas.

Namun kenyataannya, masih ditemukan warga yang beraktivitas di luar rumah tanpa menggunakan masker. Alasan warga beragam, mulai dari masker ketinggalan di rumah, masker sulit didapat, tidak tahu aturan wajib bermasker, hingga tak sedikit yang sudah tahu aturan itu, tapi tetap tidak menggunakan masker.

Seperti yang terjadi di Pasar Bendungan, Selasa (21/4/2020), masih banyak masyarakat dan penjual pasar yang masih tidak paham tentang pentingnya menggunakan masker untuk mencegah Covid-19. Tidak sedikit pula yang mengeyel untuk tidak mengenakan masker.

Salah satu warga yang sedang berbelanja di pasar, Keni Mei, mengatakan, alasannya tidak memakai masker karena memang jarang keluar rumah. Untuk kali ini ia mengaku sedang terburu-buru jadi tidak sempat memakai masker.

"Iya ini Mas, tadi keburu-buru, lagian saya juga jarang keluar rumah, kalaupun keluar cuma ke pasar. Tidak takut [virus corona], biasa aja sih, toh juga tidak ada apa-apa kan nyatanya," ucapnya.

Respons berbeda ditunjukan oleh pengunjung pasar yang lain, Kasiyem, yang merasa senang diberi masker gratis, sehingga bisa menambah persediaan maskernya di rumah.

"Senang, sudah punya empat, tapi sekarang sedang dicuci, bisa jadi bisa gonta-ganti kalau sedang keluar rumah," katanya.

Dikatakan Kasiyem, untuk mencegah virus corona, ia sering mencuci tangan dan makan makanan yang sehat. Menjaga jarak juga menjadi hal yang selalu dilakukannya.

Salah seorang siswa SMK Kesehatan Citra Semesta Indonesia (CSI) yang melaksanakan kegiatan bagi-bagi masker kepada masyarakat di Pasar Bendungan, Teisya Nur Febriana Cahyaningrum, membenarkan bahwa masih banyak masyarakat yang ngeyel atau tidak benar-benar memahami pentingnya menggunakan masker. Namun, ia senang dan bangga bisa membantu sesama.

"Kebanyakan memang yang masih ngeyel tidak mau makai. Ada yang alasannya engap, lupa membawa, dan macam-macamlah pokoknya. Ya tadi saya berikan masker sekaligus sosialiasi tentang pentingnya menggunakan masker," ujarnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS