Stadion Maguwoharjo Dipilih Jadi Markas Klub Liga 1, Ini Kata Dinkes Sleman

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana
Stadion Maguwoharjo Dipilih Jadi Markas Klub Liga 1, Ini Kata Dinkes Sleman
[Ilustrasi] Suasana Stadion Stadion Maguwoharjo, Sleman, saat Persija Jakarta menang telak atas Borneo FC dengan skor 5-0 dalam ajang Piala Presiden 2019. (Bolatimes/Irwan Febri Rialdi)

"Jujur sebagai penggemar sepak bola, begitu dapat info itumakdekgitu," kata Joko Hastaryo.

SuaraJogja.id - Liga Indonesia Baru (LIB) dan PSSI sedianya kembali menyelenggarakan Shopee Liga 1 pada 1 Oktober 2020. Diputuskan berlangsung di Pulau Jawa, Stadion Maguwoharjo dipilih menjadi salah satu markas sejumlah klub. 

Namun, Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Sleman Joko Hastaryo mengatakan, hingga kini pihaknya belum mendapatkan koordinasi perihal rencana kehadiran klub-klub yang akan menjadikan Sleman sebagai homebase (markas).

"Jujur sebagai penggemar sepak bola, begitu dapat info itu makdek gitu. Kalau pemainnya mungkin tidak terlalu masalah karena jumlahnya tidak banyak, tapi kalau penontonnya tidak ada pengaturan tertentu, pembatasan, misalnya, itu pasti jadi potensi penyebaran kasus," ujarnya kepada wartawan, Senin (27/7/2020).

Ia mengungkapkan, berdasarkan penelusuran, sebagian besar kasus COVID-19 di Sleman merupakan pelaku perjalanan. Dalam rasio, dari 180 kasus positif COVID-19, sebanyak 80% pasien di antaranya merupakan pelaku perjalanan. 

Menurut Joko, bila dilihat peta nasional, kendati secara umum penambahan kasus positif cukup banyak di Sleman, tetapi dari perhitungan rumus, Selamn masih berada pada fase kuning. Artinya, potensi penularan rendah.

"Jadi mungkin karena itu [ada klub menjadikan Yogyakarta sebagai homebase]. Pertama, ada tiga stadion bagus di DIY, riwayat epidemiologi termasuk rendah. Mungkin itu pertimbangan klub-klub memilih Sleman atau Yogyakarta," ujarnya.

Dikabarkan, pertandingan LIB pada Oktober mendatang akan berlangsung tanpa penonton. Namun kemudian, Joko menyebut, Pemkab Sleman tidak akan berdiam diri. Hal itu dinyatakannya kala ditanyai sikap Pemkab soal kemungkinan pelaksanaan nonton bareng di sejumlah titik di Sleman.

Pemkab berniat memecah SE Bupati dan menyusun edaran serupa dari Dinas Kesehatan. Artinya, nantinya pelaksanaan nobar atau kegiatan-kegiatan lain tetap disertai ketentuan-ketentuan, misalnya tetap jaga jarak, pakai masker, hingga dilengkapi tempat cuci tangan.

"Tapi kalau memang tidak ada penonton hadir ya alhamdulillah, paling tidak meringankan kami para tenaga kesehatan, tapi kalau berkerumun kecil-kecil untuk nobar, mungkin lebih bisa diatur," ucapnya.

Selain itu, Gugus Tugas akan terus aktif mengantisipasi berbagai kemungkinan yang terjadi dari berlangsungnya agenda tersebut, tentunya, bekerja sama dengan institusi terkait

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS