facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kehilangan Rp28 Miliar per Hari, Kekhasan DIY Bantu Hadapi Resesi

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Jum'at, 02 Oktober 2020 | 15:13 WIB

Kehilangan Rp28 Miliar per Hari, Kekhasan DIY Bantu Hadapi Resesi
Ilustrasi ekonomi saat pandemi (pixabay)

Jaka mengingatkan kembali, masyarakat harus lebih dahulu mengetahui apa yang menjadi prioritas -- kesehatan atau ekonomi.

Pertumbuhan usaha bisnis di bidang penyediaan kebutuhan primer itu dimungkinkan terjadi sampai pertengahan tahun depan, sedangkan dalam sektor lain jumlahnya masih terbatas.

Kala ditanya apa yang bisa dilakukan masyarakat dalam menghadapi resesi, pertama-tama Jaka mengingatkan kembali, masyarakat harus lebih dahulu mengetahui apa yang menjadi prioritas -- kesehatan atau ekonomi.

"Kalau saya, jelas kesehatan, yaitu hati-hati, beraktivitas sesuai protokol kesehatan nomor 1. Untuk ekonomi, setidaknya bisa mengamati kebutuhan masyarakat primer, itu yang kemudian bisa diusahakan, dengan proses penjualan yang memperhatikan protokol kesehatan itu," tutur dekan Fakultas Bisnis dan Ekonomika UII ini.

Namun yang unik, ia juga melihat sektor properti di DIY mulai bergerak perlahan. Belum rigid dari statistik, melainkan hal itu diamati lewat aktivitas kantor dan proyek properti yang sudah mulai berjalan. Utamanya proyek yang sempat mangkrak di masa awal pandemi.

Baca Juga: Pakar Minta Ekonomi Digital yang Telah Terbangun Harus Dijaga

Langkah itu diperkirakan sudah berani diambil karena tidak semua anggaran infrastruktur dialihkan 100% untuk COVID.

Kontributor : Uli Febriarni

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait