alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bermula dari Lahan Kosong, Warga Sungapan Buat Kali Oya Jadi Objek Wisata

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Selasa, 20 Oktober 2020 | 14:55 WIB

Bermula dari Lahan Kosong, Warga Sungapan Buat Kali Oya Jadi Objek Wisata
Wisatawan berkeliling menaiki kapal kecil yang tersedia di Objek Wisata Kedung Asri, Selasa (20/10/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Jika ingin berkeliling menggunakan kapal kecil pun hanya perlu Rp5.000 saja.

SuaraJogja.id - Pandemi Covid-19 membuat ekonomi masyarakat goyah. Dengan segala potensi alam yang dimiliki Kabupaten Bantul, sektor pariwisata lokal menjadi salah satu pilihan untuk dimaksimalkan oleh masyarakat sekitar.

Seperti yang dilakukan oleh warga Dusun Sungapan, Sriharjo, Imogiri, Bantul, menyadari keindahan Kali Oya serta pemandangan pegunungan yang membentang, ide kreatif dari warga itu muncul.

Diberi nama Wisata Kedung Asri, potensi bantaran Kali Oya, yang sebelumnya tidak terjamah, dimaksimalkan warga Sungapan. Ibarat gayung bersambut, kreativitas dan gotong royong warga Sungapan dalam menjadikan tempatnya objek wisata diapresiasi dengan pengunjung yang mulai berdatangan.

"Banyak biasanya peseda itu kalau ke sini. Awalnya hanya lahan kosong milik warga, dulu juga belum ada jembatan, terus kita bikin," kata Wakil Ketua Pengelola Wisata Kedung Asri Joko Purwanto (42), saat ditemui di objek wisata (obwis) yang dikelolanya, Senin (20/10/2020).

Baca Juga: Berkah di Balik Musibah, Wisata Alam Pasar Kebon Empring Berdayakan Warga

Joko mengatakan, objek wisata ini baru mulai dibangun sejak tiga bulan lalu, tepatnya pada akhir Juli kemarin. Saat itu tempat ini tidak bermanfaat karena hanya ditumbuhi rumput-rumput liar.

Namun ketika menyadari potensi yang ada, warga Sungapan mulai bergerak untuk bersama-sama membersihkan bantaran sungai tersebut. Tak hanya itu, jembatan dari batang pohon bambu pun juga ikut dibuat.

Selain memanfaatkan bambu yang melimpah di sekitar lokasi bantaran kali, jembatan itu juga sebagai titik balik perkembangan objek wisata ini. Sebab, dari situ muncul ide-ide lain untuk mengembangkan obwis dengan keunggulan wisata air tersebut.

"Jembatan itu juga bisa digunakan warga untuk menyebrangi Kali Oya, karena menghubungkan dua dusun di dua desa di Kecamatan Imogiri, yakni Dusun Sungapan, Sriharjo dan Dusun Mbango, Selopamioro," ucapnya.

Hanya bermodal semangat dan gotong royong warga, kata Joko, warga terus membenahi area sekitarnya dengan sarana prasarana yang dibutuhkan. Salah satunya dengan menambah wahana yang ditawarkan yakni spot berswafoto dan perahu kecil yang akan mengantar wisatawan menyusuri Kali Oya kurang lebih 700 meter.

Baca Juga: Nikmati Keindahan Bawah Laut, Rekomendasi Spot Snorkeling di Jogja

"Kita kemarin harus pinjam uang sekitar Rp12 juta kepada beberapa warga untuk membeli kapal kecil tersebut. Namun saat ini berkat retribusi dari objek wisata ini yang mulai dikenal, hutang itu sudah kita kembalikan semua kepada warga," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait