alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Warganet Sebut Luhut Gagal Usai India Umumkan Pabrik Baru untuk Tesla

Galih Priatmojo Kamis, 18 Februari 2021 | 10:16 WIB

Warganet Sebut Luhut Gagal Usai India Umumkan Pabrik Baru untuk Tesla
Ilustrasi Luhut Binsar Panjaitan. (Suara.com/Ema Rohima)

Sebelumnya, Luhut Binsar Pandjaitan mengabarkan Tesla akan investasi besar-besaran di Indonesia.

SuaraJogja.id - Produsen mobil listrik Tesla santer dikabarkan bakal menanamkan investasi besar di Indonesia. Tapi belakangan, kabar tersebut menjadi kabur setelah India mempublikasikan dokumen terkait pabrik Tesla yang bakal dibangun di Karnataka, Bangalore.

Seperti diketahui sebelumya, Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan menghembuskan kabar soal Tesla yang bakan bangun pabrik mobil listrik di tanah air.

Perusahan milik Elon Musk tersebut direncanakan bakal dibangun di dekat Petimban, Subang, Jawa Barat. Hal itu diungkapkan Luhut dalam acara Kaleidoskop 2020: Komitmen Negara Membangun Infrastruktur yang digelar secara virtual akhir Desember lalu.

Tapi, beberapa waktu lalu seperti dilansir dari Livemint, Tesla nyatanya sudah menjalin kesepakatan dengan India untuk membangun pabrik perakitan mobil listrik di Karnataka.

Baca Juga: Terpilih Secara Aklamasi, Luhut Binsar Pandjaitan Resmi Jadi Ketum PB PASI

"Perusahaan Amerika Tesla akan membuka unit manufaktur mobil listriknya di Karnataka," kata Yediyurappa, kepala menteri negara bagian barat daya Karnataka.

Logo Tesla. [Shutterstock]
Logo Tesla. [Shutterstock]

Langkah ini juga didukung oleh pemerintah India sendiri. Di India, kampanye untuk mengurangi ketergantungan terhadap bahan bakar minyak dan kurang polusi terus dilakukan.

Berbagai respon dari warganet ketika mendengar hal ini. Banyak yang mengucapkan selamat kepada negara India dan banyak juga yang yang memberikan respon negatif.

"Entah sdh berapa negara PHP in Indonesia. Sepertinya RI dianggap pengimpor buruh Cina," kata Agus****

"Bwahahahahaha.. Elon slapped Joko in the face. It hurts not, but bleed inside," kicau ucok****.

Baca Juga: Luhut Binsar Pandjaitan Resmi Pimpin PB PASI Periode 2021-2025

"tesla tau disini banyak tikusnya. Luhut gagal!!" kata deek***

Lalu, apakah dengan dibangunnya pabrik Tesla Inc di India menyebabkan batalnya rencana kerja sama Indonesia dan Tesla?

Deputi Bidang Koordinasi Investasi dan Pertambangan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Septian Hario Seto memberi tanggapan meski tak secara mendetail.

"Maaf, saya ada non-disclosure agreement (perjanjian tidak boleh diungkapkan ke publik). Tidak bisa disclose (ungkapkan) apa-apa," ujar Seto.

Seto sebelumnya pernah mengungkapkan perihal investasi yang akan dilakukan oleh Tesla Inc di Indonesia.

Seto berpendapat bahwa proposal rencana investasi yang ditawarkan Tesla berbeda dengan calon mitra yang lain, yakni perusahaan asal China, CATL, dan perusahaan asal Korea Selatan, LG.

Baterai lithium ion bikinan Tesla yang berkapasitas 100 megawatt sudah mulai beroperasi di Australia Selatan dan akan menyediakan listrik bagi 30.000 rumah di kawasan itu. [AFP/Neoen]
Baterai lithium ion bikinan Tesla yang berkapasitas 100 megawatt sudah mulai beroperasi di Australia Selatan dan akan menyediakan listrik bagi 30.000 rumah di kawasan itu. [AFP/Neoen]

Teknologi yang ditawarkan oleh Tesla Inc menurutnya berbeda dengan teknologi yang ditawarkan CATL dan LG.

Dia juga mengungkapkan, Tesla kemungkinan akan melakukan investasi untuk energy storage system (ESS).

ESS ini seperti ‘power bank‘ dengan giga baterai skala besar yang bisa menyimpan tenaga listrik besar hingga puluhan mega watt, bahkan hingga 100 MW.

Mengingat Indonesia kaya akan sumber daya, Indonesia dipercaya oleh pihak Tesla dapat mengembangkan energi baru terbarukan dengan teknologi ESS ini.

"Mereka sampaikan pada kita bahwa mereka dari sisi permintaan dengan negara lain sudah sangat tinggi, tapi suplai ESS tidak banyak. Mau kerja sama dengan Indonesia dengan negara kepulauan potensi EBT mereka bisa kombinasikan teknologi ESS di Indonesia," pungkasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait