alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Sutradara Star Wars George Lucas, Orang Terkaya Dunia yang Gagal Jadi Pebalap

Galih Priatmojo Rabu, 24 November 2021 | 11:15 WIB

Kisah Sutradara Star Wars George Lucas, Orang Terkaya Dunia yang Gagal Jadi Pebalap
George Lucas [shutterstock]

George Lucas telah meraih banyak penghargaan berkat karyanya mulai dari Star Wars hingga American Graffiti

SuaraJogja.id - Kesuksesan film Star Wars tak bisa dilepaskan dari sosok George Lucas. Sederet penghargaan telah diraih salah satu sutradara legendaris ini berkat karyanya mulai dari film Star Wars hingga American Graffiti.

Salah satu orang terkaya di dunia ini belajar sinematografi di University of Southern California dan menarik perhatian Francis Ford Coppola, yang membantunya memasuki bisnis film. Selain terkenal karena menulis dan mengarahkan Star Wars dan menciptakan seri Indiana Jones, George Lucas juga mendirikan perusahaan efek khusus Industrial Light & Magic.

Dikutip dari wartaekonomi.co.id, Lucas lahir dengan nama George Walton Lucas Jr. pada 14 Mei 1944, di Modesto, California. Orang tua Lucas menjual perlengkapan kantor eceran dan memiliki peternakan kenari di California. Pengalamannya tumbuh di pinggiran kota Modesto yang sepi membuatnya berhasrat untuk menjadi pebalap.

Namun, pada tanggal 12 Juni 1962, beberapa hari sebelum kelulusan SMA-nya, Lucas sedang mengendarai Autobianchi Bianchina. Kecelakaan pun tak terhindarkan. Sabuk pengaman Lucas putus, membuatnya terlempar dan menyelamatkan nyawanya.

Baca Juga: Tinggalkan Kemewahan, Cucu Orang Terkaya Indonesia Pilih Cabuti Belatung Orang Miskin

Paru-parunya memar karena pendarahan parah dan dia membutuhkan perawatan medis darurat. Kejadian ini menyebabkan dia kehilangan minat dalam balap sebagai karier, tetapi juga menginspirasinya untuk mengejar minat yang lain.

Sejak itulah ia sekolah film di University of Southern California. Di sana, ia memproduksi film fiksi ilmiah futuristik pendek berjudul Electronic Labyrinth: THX 1138 4EB, dan mendapatkan tempat yang nyaman di bawah sayap Francis Ford Coppola, yang tertarik secara aktif dalam mengeluarkan bakat pembuatan film baru. Coppola meyakinkan Warner Brothers untuk membuat versi panjang fitur dari film tersebut.

Meski terintimidasi oleh kegagalan film pertamanya, THX 1138, Lucas kembali mengerjakan proyek berikutnya, American Graffiti. Dirilis pada tahun 1973, film tersebut menampilkan bakat-bakat muda yang sedang berkembang seperti Ron Howard, Richard Dreyfuss dan Harrison Ford, dan diakui sebagai potret menakjubkan dari pemuda Amerika.

Film yang dibuat hanya dengan USD780.000, meraup lebih dari USD100 juta di dalam negeri. Film tersebut meraih lima nominasi Academy Award, termasuk Film Terbaik, Skenario Terbaik, dan Sutradara Terbaik untuk Lucas, dan masih dianggap sebagai salah satu film murah paling sukses yang pernah dibuat.

Setelah Lucas mendapatkan kembali kepercayaan dari para pendukungnya, dia mulai membuat serial Sabtu pagi anak-anak yang akan menjadi bagian dari dongeng luar angkasa. Itulah 'Star Wars' yang terkenal. Dirilis pada Mei 1977, Star Wars membuat penonton terpesona dengan efek khusus yang menakjubkan, pemandangan yang fantastis, karakter yang menawan (penyandingan yang salah dari dua droid kikuk yang memberikan, ironisnya, kelegaan paling hati dan komik) dan resonansi akrab mitos populer dan dongeng. Dibuat untuk USD11 juta, film ini meraup lebih dari USD513 juta di seluruh dunia selama rilis aslinya.

Baca Juga: Profil 9 Naga Penguasa Ekonomi Indonesia, Deretan Orang Terkaya dengan Bisnis Melimpah

Lucas melanjutkan kisah the Jedi Knights and the Dark Side in The Empire Strikes Back (1980) dan The Return of the Jedi (1983). Sementara itu, ia mendirikan perusahaan efek khusus yang canggih, Industrial Light & Magic (ILM), serta studio suara, Skywalker Sound, dan mulai melakukan kontrol yang lebih besar terhadap produk jadi dari film-filmnya. Dia akhirnya membangun "kerajaan" pembuatan filmnya sendiri di luar kendali pengaruh Hollywood di perbukitan Marin Country, California.

 Kemudian, Lucas mengembangkan seri petualangan baru yang menampilkan arkeolog tangguh tapi lucu bernama Indiana Jones. Alih-alih luar angkasa, Lucas menggali masa lalu untuk hit box office ini, di mana Indiana Jones bertempur melawan Nazi atas Tabut Perjanjian. Film tersebut pun sukses hingga seri ketiga. Karena itu, tak aneh kekayaan Lucas mencapai USD6,6 miliar (Rp94 triliun).

Saat ini, Lucas fokus pada filantropi. Yayasan keluarga amalnya memiliki aset lebih dari USD1 miliar (Rp14,2 triliun). Lucas mendirikan Lucasfilm, perusahaan produksinya, pada tahun 1971 dan membangun kekayaannya melalui film dan barang dagangannya. Namun, Lucasfilm telah dijual ke Disney pada 2012 seharga USD4,1 miliar dalam bentuk saham dan uang tunai.

The Lucas Museum of Narrative Art akan dibuka di Los Angeles pada tahun 2021 dan sepenuhnya didanai oleh Lucas dan istri, Mellody Hobson.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait