alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Anggarkan Rp1,4 Miliar, Damkar Kota Jogja Buat 27 Titik Hidran di Wilayah Padat Penduduk

Galih Priatmojo | Muhammad Ilham Baktora Selasa, 30 November 2021 | 16:20 WIB

Anggarkan Rp1,4 Miliar, Damkar Kota Jogja Buat 27 Titik Hidran di Wilayah Padat Penduduk
Sejumlah Relawan Damkar dan Petugas Damkar memadamkan api saat simulasi penanganan kebakaran di Pendopo PDAD Ngadiwinatan, Kemantran Ngampilan, Kota Jogja, Selasa (30/11/2021). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

lingkungan padat penduduk merupakan akses yang sangat sulit dilewati oleh mobil damkar.

SuaraJogja.id - Mengantisipasi kebakaran di tengah perkampungan dan wilayah padat penduduk, Dinas Kebakaran dan Penyelamatan (Damkar) Kota Yogyakarta membuat 27 titik hidran. Pihaknya menganggarkan Rp1,4 miliar untuk di Kampung Ngadiwinatan dan Purwodiningratan pada 2021 ini.

Kepala Damkar KotaJogja, Octo Noor Arafat menjelaskan bahwa lingkungan padat penduduk merupakan akses yang sangat sulit dilewati oleh mobil damkar.

"Di dua kampung Purwodiningratan dan Ngadiwinatan sudah dibangun senilai Rp1,4 (miliar) untuk hidran kering kampung. Kalau wilayah dengan kawasan yang tidak padat bisa diakses oleh mobil damkar langsung. Nah yang tempat padat ini yang kita bangun sebanyak 27 titik boks hidran kampung dengan 4 titik penghubung ke mobil damkar," kata Octo ditemui wartawan di Pendopo PDAD Ngadiwinatan, Kemantren Ngampilan, Kota Jogja, Selasa (30/11/2021).

Ia mengatakan jika terjadi kebakaran di lokasi padat penduduk, mobil damkar cukup memasang ke-4 titik penghubung yang mengaliri 27 titik hidran yang ada.

Baca Juga: Viral Keributan di Tegalrejo Kota Jogja, Begini Fakta Sebenarnya

"Sehingga relawan damkar yang ada di wilayah sulit terjangkau bisa lebih cepat memadamkan api," katanya.

Octo menjelaskan memang belum semua kampung di wilayah Jogja disiapkan hidran kering. Pihaknya mendahulukan wilayah yang dekat dengan objek vital dan kawasan padat.

"Memang sejauh ini belum seluruh kelurahan. DED-nya masih tetap berjalan. Tapi kami optimalkan yaitu kampung padat yang dekat obyek vital," katanya.

Ia mengatakan Damkar juga sudah menyasar kampung padat lainnya yang akan dibangun hidran kering. Setelah dua kampung tersebut, pada tahun 2022 akan dianggarkan untuk penyediaan hidran di Kampung Notoprajan.

"Yang di wilayah Notoprajan tahun depan kami siapkan. Memang masih di Kemantren Ngampilan karena di sini wilayah padat," katanya.

Baca Juga: Bertahap, Siswa di Kota Jogja Jalani Skrining Covid-19 Pakai PCR

Menyusul dengan upaya pencegahan dan mitigasi bencana serta kedaruratan, tiap relawan damkar di setiap RW di kelurahan telah difasilitasi. Menurut Wakil Wali Kota Yogyakarta, Heroe Poerwadi masyarakat sudah memiliki alat antisipasi bencana.

"Tiap RW nanti kami beri APAR. Tapi sejauh ini memang sudah tersedia. Kedua kita punya peralatan kebencanaan dan fasilitas panca tertib. Sebenarnya mereka sendiri punya peralatan minimal untuk mencegah kebencanaan. P3K-nya masyarakat sudah punya," kata dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait