facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ternyata Otak Gurita Punya Kesamaan dengan Manusia, Begini Kata Studi

Eleonora PEW Rabu, 29 Juni 2022 | 16:28 WIB

Ternyata Otak Gurita Punya Kesamaan dengan Manusia, Begini Kata Studi
ilustrasi hewan gurita atau cephalopoda (coldwater.science)

Berdasarkan studi, ditemukan fakta bahwa gurita dan manusia punya trasnposon.

SuaraJogja.id - Dua spesies gurita rupanya memiliki kesamaan molekul dengan otak manusia. Menurut studi, dua spesie gurita tersebut yakni gurita biasa octopus vulgaris dan octopus bimacoluides, gurita asal California.

Dikutip dari Geo TV pada Rabu, studi yang dilakukan Remo Sanges dari Scuola Internazionale Superiore di Studi Avanzati (SISSA) of Trieste dan Graziano Fiorito dari Stazione Zoologica Anton Dohrn of Naples itu dipublikasikan di BMC Biology.

Berdasarkan studi, ditemukan fakta bahwa gurita dan manusia punya trasnposon atau "gen melompat", seberkas DNA yang bisa berpindah tempat dari satu genom (satu set DNA) ke genom yang lain.

Para peneliti memakai teknik pengurutan generasi untuk memeriksa dan memahami kesamaan molekul dari sistem saraf gurita.

Baca Juga: Peneliti Sampai Kaget, Saat Lihat Kesamaan Otak Gurita dengan Manusia

"Saya benar-benar melompat dari kursi ketika, di bawah mikroskop, saya melihat sinyal aktivitas kuat dari elemen di lobus vertikal, struktur otak dalam gurita yang jadi pusat belajar dan kemampuan kognitif, seperti hippocampus pada manusia,” kata Giovanna Ponte dari Stazione Zoologica Anton Dohrn.

Genom gurita punya "gen melompat", yang sebagian besar tidak aktif, sama seperti manusia. Lebih lanjut, para peneliti menemukan elemen Long Interspersed Nuclear Elements (LINE), yang kemungkinan aktif dan juga ditemukan dalam genom manusia, di bagian otak gurita yang terkait dengan kemampuan kognitif hewan.

“Kesamaan antara manusia dan gurita yang menunjukkan aktivitas elemen LINE di pusat kemampuan kognitif ini dapat dijelaskan sebagai contoh evolusi konvergen yang menarik,” kata Giuseppe Petrosino dari Stazione Zoologica Anton Dohrn dan Stefano Gustincich dari Istituto Italiano di Tecnologia. [ANTARA]

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait