Indeks Terpopuler News Lifestyle

Pakai Topeng Monyet, Mahasiswa UGM Aksi Solidaritas untuk Warga Papua

Pebriansyah Ariefana Jum'at, 23 Agustus 2019 | 17:59 WIB

Pakai Topeng Monyet, Mahasiswa UGM Aksi Solidaritas untuk Warga Papua
Ratusan mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa UGM menggelar aksi solidaritas bagi warga Papua di Bundaran UGM, Jumat (23/8/2019) sore. (Suara.com/Putu)

Kertas bergambar monyet itu dipakai ke muka.

SuaraJogja.id - Ratusan mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa UGM menggelar aksi solidaritas bagi warga Papua di Bundaran UGM, Jumat (23/8/2019) sore. Dalam aksi itu, mereka bawa selembar kertas bergambarkan kepala monyet.

Kertas bergambar monyet itu dipakai ke muka. Dalam aksi yang dikawal sejumlah polisi ini, mahasiswa membentangkan sejumlah spanduk yang bertuliskan dukungan pada mahasiswa Papua serta kebhinekaan di Indonesia.

Koordinator aksi, Zafitra Emir dalam pernyataan sikapnya menyatakan, aksi tersebut sebagai bentuk dukungan antarmahasiswa atas tindakan rasis yang dilakukan warga di Malang, Jawa Timur terhadap mahasiswa Papua yang akan melakukan aksi damai pada 15 Agustus 2019.

Dalam aksi itu, puluhan mahasiswa Papua terluka akibat dihadang warga yang memicu bentrokan. Kericuhan semakin berlanjut di Surabaya saat mahasiswa mendapatkan persekusi dan tindakan rasis pada 16 Agustus 2019.

"Melihat kejadian ini kami memandang oknum aparat dan ormas telah bertindak tidak sesuai hukum, bahkan melanggar prinsip HAM," paparnya.

Menurut mahasiswa Fakultas Teknik UGM itu, tindakan represif dan rasisme tersebut bukan kasus baru. Konflik Papua adalah spiral kekerasan yang harus segera diputus mata rantainya.

Kejadian di Manokwari, Surabaya, Makassar dan lainnya seharusnya membuat Pemerintahn belajar bahwa kekerasan hanya akan berbuah kekerasan. Pendekatan represif maupun militeristik terbukti tidak mampu menyelesaikan masalah dan justru melanggengkan kasus Papua.

"Perlu ada tindakan dan komitmen yang tegas untuk menghapus seluruh tiundakan rasis dan diskriminatif di tengah masyarakat," imbuhnya.

Mereka menyerukan delapan tuntutannya kepada pemerintah dan masyarakat.

Yang pertama, mahasiswa menuntut Presiden RI Joko Widodo untuk menuntaskan segala bentuk rasisme dan tindakan yang tidak berperikemanusiaan terhadap warga Papua.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait