Bantah Sesat, Al Khowas: Gus Dur Pernah Nunggu 4 Jam Mau Ketemu Habib

Agung Sandy Lesmana
Bantah Sesat, Al Khowas: Gus Dur Pernah Nunggu 4 Jam Mau Ketemu Habib
Pengajar di tempat tersebut Muhammad Hafiun menyatakan Al Khowas sebetulnya bukan pondok pesantren. [Suara.com/Julianto]

"Seperti itu kok dikatakan pelecehan. Pelecehan dari mana,"tegasnya.

Suara.com - Majelis Dzikir Al Khowas menganggap persoalan pemindahan makam Muhammad Hadi Wiyono dari kompleks mereka ke makam umum Kuncen Yogyakarta sudah tidak perlu dipermasalahkan. Namun, Al Khowas merasa heran dengan tudingan jika majelis zikir ini mengajarkan ajaran sesat.

"(Jenazah) mau dibawa sudah tidak apa-apa. Yang jadi masalah ini muncullah persoalan aliran ajaran sesat. Ajaran-ajaran itu berarti ada pengajarnya, ada yang diajarkan. Dan itu hak saya bukan itu pembimbing (Habib),"ujar Pengajar Majelis Dzikir Al Khowas Muhammad Hafiun. 

Hafiun menjelaskan Habib sebenarnya merupakan pembimbing majelis ini. Di mana ketika ada jamaah yang 'bengkok' maka Habib yang muncul. Habib akan datang memarahi jamaah tersebut. Dan ketika marah, maka juga pernah ada kata-kata kasar seperti halnya orang ketika marah. Namun untuk urusan pengajaran, Hafiun yang bertugas menjadi penanggungjawab.

Petugas kemenag dan KUA Sleman menunjukkan kitab yang diajarkan di Al Khowas. (Julianto).
Petugas kemenag dan KUA Sleman menunjukkan kitab yang diajarkan di Al Khowas. (Julianto).

Menurutnya, pengajian berarti ajaran-ajaran itu adalah ada yang mengajar dan ada materi yang diajarkan. Di mana semuanya bersumber dari kitab atau dengan kata lain, sebetulnya Al Khowas ini ajarannya sama dengan NU, cuma Al Khowas tidak mau pasang plang nama NU.

"Untuk menilai kita ini sesat apa enggak maka harus mengikuti dulu majelis kami. Lha ini mereka (ormas) sama sekali belum pernah ikut pengajian saya. Saya baru ketemu hari Sabtu pas ke sini mau ambil jenazah,"ujarnya.

Majelis Zikir Al Khowas, kata dia,  bersumber dari kitab-kitab yang sudah tidak asing lagi. Dalam pengajian ini, juga ada salawat selain syair tentang memuji Rasulullah. Dan almarhum ini adalah ahli kitab Burdah. Hafiun sendiri mengaku sedih karena almarhum hafal dengan kitab Burdah.

Oleh karena itu, Cak Nun pimpinan Kyai Kanjeng pernah mengatakan almarhum ahli burdah. Jika ada pendapat yang mengatakan almarhum diajarkan Ustaz di AlKhowas ajaran sesat dan diajak minum minuman keras, menurutnya hal tersebut sangat keji.

"Padahal ini apa? ini amalan orang para waliyullah semua, para ulama-ulama dia (almarhum) ada. yang hafal ini (burdah) di ijazahkan oleh Habib itu dia kemudian dia menghafal inilah yang dibaca almarhum," katanya. 

Jika ada yang menyebutkan ajaran Al Khowas ajaran sesat, Habib yang ngajar mabuk-mabukan dan ada lagi menuding melakukan pelecehan seksual karena berhubungan badan dengan jamaah, Hafiun sangat menyayangkan hal tersebut. Sebab, jamaah yang ada di Majelis Dzikir Al Khowas adalah jamaah laki-laki semua.

Habib, lanjut Hafiun memang jarang keluar dan tidak pernah ada yang mengetahui kapan akan keluar. Sesekali Habib memang keluar untuk melihat para jamaah melakukan dzikir. Bahkan seorang Gus Dur pun sangat kesulitan untuk bertemu dengan Habib.

"Gus Dur itu pernah menunggu 4 jam di sini untuk ketemu Habib. Dan Gus Dur sabar menunggu. Presiden mas. Gus Dur itu akrab semua dengan kami," katanya.

Hafiun mengaku heran karena Habib yang tidak pernah keluar namun mengapa tiba-tiba dikabarkan suka mabuk-mabukan. Yang dirinya merasa heran mengapa muncul kabar jika Habib melakukan pelecehan seksual terhadap jamaah perempuan, padahal di Al Khowas jamaahnya lelaki semua.

Bahkan, menurut Hafiun, karena saking menjaga akhlaknya, Habib memerintahkan agar penguburan jenazah laki-laki dengan perempuan dipisah di tempat berbeda. Dan jamaah laki-laki tidak diperkenankan masuk ke area kuburan jenazah perempuan kecuali anak gadisnya.

"Seperti itu kok dikatakan pelecehan. Pelecehan dari mana,"tegasnya.

Jikapun kemudian beredar video jika Habib memeluk ibunda Almarhum ketika datang ke kompleks Al Khowas, Hafiun menandaskan itu bentuk penghormatan dari Habib kepada ibunda sahabatnya yang telah meninggal. Saat itu, Habib merasa trenyuh (iba) dengan ibunda almarhum karena meskipun sudah tua dan jalannya harus dibantu orang lain namun tetap hadir dalam upacara penguburan anaknya.

Ia mengakui jika Habib memang ketika ibunda almarhum datang langsung memeluknya. Bahkan Habib sempat menangis dan mencium kaki ibunda temannya tersebut. Sebab menurut Habib sebenarnya karena sudah usia lanjut yaitu sekitar 80 tahun maka sebenarnya sang ibu tidak perlu datang ke pemakaman anaknya tersebut.

"Ibunya itu 80 tahun lebih. Maaf ya ini, sudah tidak ada nafsunya. Terenyuh seperti itu kok dikatakan pelecehan. Itu bhakti anak kepada ibu," ucapnya.

Ia kembali menandaskan jika moral Habib tidak perlu dipertanyakan lagi. Bahkan sejumlah tokoh pernah hadir dan belajar dari Sang Habib. Sebut saja selain Gus Dur yang pernah hadir juga ada Emha Ainun Najib (Cak Nun), Sri Sultan HB X, Mahfud MD, Quraish Shihab, Habib-habib lainnya yang kini memiliki jamaah cukup banyak.

Staf Seksi Pendidikan Diniyah Dan Pobdok Pesantren Kemenag Sleman, Makmun Mustofa menandaskan jika Majelis Zikir Al Khowas tidak mengajarkan aliran sesat. sebab amalan zikir yang diamalkan di sana seperti Ratib Al-Haddad dan Wirdul Latif. Kemudian sholawatnya pun menganut kitab simtud duror dan kitab Burdah kemudian juga Maulid Diba.

"Itu salah satu contoh amalan di sini,"ujarnya.

Selain itu juga ada tafsir Ibnu Katsir Al Bukhari Muslim dan Riyadus Salihin. Juga ada Kitab Tauhid aqidah Ahlussunnah Wal Jamaah Abu Hasan Asy'ari sementara untuk pengajian anak-anaknya menggunakan kitab Aqidatul Awam. Kitab-kitab tersebut sama sekali tidak menyimpang dari ajaran agama Islam.

Sebelumnya, Ketua Front Jihad Islam Abdurrahman mengatakan jika Al Khowas merupakan pondok pesantren yang menyebarkan ajaran sesat. Selain itu, pemimpin Al Khowas juga telah melakukan pelecehan seksual terhadap jamaah perempuannya.

Kontributor : Julianto

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS