alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Terkepung Ojol Ricuh, Ini Sosok Polisi yang Viral Tolong Bayi di Babarsari

Galih Priatmojo | Muhammad Ilham Baktora Selasa, 10 Maret 2020 | 20:16 WIB

Terkepung Ojol Ricuh, Ini Sosok Polisi yang Viral Tolong Bayi di Babarsari
Bripka Sus Widodo, sosok yang sempat viral lantaran menolong bayi dan kakek neneknya di tengah kepungan massa ojol yang ricuh dengan kelompok massa DC di Babarsari, Kamis pekan lalu. [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

Sus Widodo bersama rekan satu anggotanya mengambil inisiatif untuk mengantarkan bayi serta nenek dan kakek tersebut.

SuaraJogja.id - Hadir sebagai pelayan masyarakat adalah hal yang diaplikasikan Anggota Satlantas Polres Sleman, Bripka Sus Widodo. Hal itu dia lakukan saat insiden ricuhnya ratusan driver ojek online (ojol) dengan massa yang diduga debt collector, Kamis (5/3/2020) sore.

Bripka Sus Widodo, yang saat itu tengah mengatur padatnya lalu lintas di Jalan Babarsari, tertangkap kameran netizen memboncengkan seorang wanita yang tengah membawa bayi untuk diantarkan ke rumah sakit. Videonya sempat viral dan mendapat apresiasi di jagad media sosial.

"Sebenarnya itu nenek dan kakek yang sedang membawa cucunya. Saat saya sedang mengatur lalu lintas mereka bertiga kebingungan untuk menuju RSKIA Sadewa yang ada di Jalan Babarsari. Padahal saat itu ricuh dan ada gas air mata di sekitar jalan menuju RS," kata Sus Widodo ditemui wartawan di Mapolres Sleman, Selasa (10/3/2020).

Melihat sang bayi yang butuh pertolongan, Sus Widodo bersama rekan satu anggotanya mengambil inisiatif untuk mengantarkan bayi serta nenek dan kakek tersebut.

Baca Juga: Pos Polisi Kentungan Dirusak, Begini Tanggapan Polres Sleman

"Bayi ini sedang mengalami demam, saya sempat bertanya kepada kakek nenek itu ke sini naik apa, mereka jawab naik grab, karena tidak bisa lewat akhirnya mereka berjalan kaki hingga bertemu saya," jelasnya.

Sus Widodo juga mengaku saat itu suasana belum kondusif karena massa terkonsentrasi di sekitar kawasan Babarsari. Menurutnya sangat tidak memungkinkan untuk membuka akses menuju ke RSKIA Sadewa kala itu, apalagi saat itu dipenuhi gas air mata.

"Akhirnya ada warga sekitar yang menunjukkan jalan tikus untuk menuju RSKIA Sadewa. Kami berdua mengambil motor dan melintasi jalan tikus yang diberitahu warga. Akhirnya setelah berjalan lebih kurang 1 kilometer, nenek, kakek dan bayinya sampai di Sadewa. Selanjutnya kami kembali ke lokasi untuk mengurai kepadatan," jelasnya.

Dirinya mengaku saat itu tidak tahu jika ada yang merekam aksinya membantu bayi berusia 4 bulan itu. 

"Artinya ada sisi kemanusiaan yang perlu diselamatkan di tengah ricuh itu. Kami tak menyangka jika sampai ramai diperbincangkan publik di media sosial. Tapi kami hanya datang membantu untuk melayani masyarakat," jelas Sus Widodo.

Baca Juga: Mantan Bos Badak Lampung FC Jadi Dirut Baru PSS Sleman

Tak hanya sekali membantu bayi yang butuh pertolongan saat ricuh ojol vs massa Kamis lalu, pihaknya juga pernah membantu warga yang mengalami kecelakaan dengan mengawal korban hingga ke rumah sakit.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait