Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bikin Bangga! Mahasiswa Ini Satu-satunya Wakil Indonesia di Olympiad Rusia

M Nurhadi Selasa, 17 Maret 2020 | 11:27 WIB

Bikin Bangga! Mahasiswa Ini Satu-satunya Wakil Indonesia di Olympiad Rusia
Anang bersama kawan-kawannya saat mengikuti Google Developer Community Programs student SEA. (Instagram/anangs._)

Anang Suwasto, mahasiswa STMIK Akakom Yogyakarta jadi satu-satunya wakil Indonesia di International Olympiad Digital Economy.

SuaraJogja.id - Para pelajar Indonesia dari berbagai daerah memang banyak yang menorehkan prestasi, tak terkecuali Yogyakarta yang memang kental dengan Kota pelajar.

Satu lagi, prestasi ditorehkan dari pelajar dari Jogja, Anang Suwasto, yang merupakan mahasiswa STMIK Akakom Yogyakarta ini menjadi satu-satunya wakil dari Indonesia dalam final International Olympiad Digital Economy yang berlangsung di Rusia.

Anang berhasil menyisihkan ribuan peserta dari berbagai negara dalam tahapan kompetisi secara online. Kompetisi itu dibagi dalam beberapa tahapan yang dari awal diikuti 6.184 mahasiswa dari 50 negara.

Dari penyisihan awal tersebut, kemudian terpilih 23 finalis dari 10 kategori. Kompetisi secara online itu dimulai pendaftaran sejak September 2019 silam, kemudian dimulai tahapan pertama dan kedua pada Januari 2020 hingga tersisa para mahasiswa terpilih yang akan mewakili negaranya.

Anang menjelaskan, pada tahap awal ia mengerjakan secara online 15 soal dengan bobot soal setara S1 dan S2, durasi waktu selama 24 jam. Pada tahap pertama, ia sebagai peserta bebas memilih semua kategori, tetapi di tahap berikutnya akan ditentukan satu kategori saja melalui nilai yang paling tinggi dari soal yang dikerjakan.

"Soal yang lama prosesnya terutama yang butuh penghitungan manual. Kemudian penetapan metode peserta dalam menyelesaikan masalah dalam data sains dalam big data," katanya, melansir dari Harianjogja, Senin (16/3/2020).

Setelah lolos tahap awal, selanjutnya ia kembali mengerjakan soal di tahap kedua, dengan tingkat kesulitan soal yang lebih tinggi dibandingkan dengan yang pertama. Di tahap kedua, ia memperoleh waktu 12 jam pengerjaan, tetapi ia hanya membutuhkan waktu tiga jam saja.

"Selama mengerjakan tidak selalu di depan laptop, masih bisa saya sambi dengan kegiatan lain. Ada soal pilihan ganda juga, tetapi tingkat kesulitan soal ada yang standar S1 dan S2. Termasuk ada hitungan matematikanya," ucap mahasiswa semester enam Jurusan Informatika STMIK Akakom ini.

Ia berhasil menyisihkan ribuan peserta dari 50 negara selama babak penyisihan finalis. Dua hingga tiga finalis dipilih per kategori. Ia akan bersaing dengan dua rivalnya dari India dan Tajikistan pada final di Kota Moskow, Rusia pada 25 Maret 2020 mendatang, untuk kategori data sains.

Di final nanti, para peserta juga mengerjakan soal dengan cara yang sama seperti saat tahap pertama dan kedua. Terdiri dari 15 soal dengan waktu enam jam.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait