Kisah Pegawai Radio yang Bantu Ungkap Penculikan Anak di Kota Gede

M Nurhadi | Muhammad Ilham Baktora
Kisah Pegawai Radio yang Bantu Ungkap Penculikan Anak di Kota Gede
Danan Mangesti Primabudi saat menerima penghargaan dari kepolisian di Mapolresta Yogyakarta Kamis (19/3/2020), atas bantuannya mengungkap kasus pencabulan dan penculikan. [Suarajogja.id / M Ilham baktora]

Danan yang memiliki kamera pengawas di luar rumahnya segera mengecek dan memutar ulang rekaman kejadian sebelum pelaku dan korban datang.

SuaraJogja.id - Kasus dugaan penculikan dan pencabulan anak dibawah umur yang terjadi di wilayah Rejowinangun, Kota Gede, Yogyakarta, Kamis (12/3/2020) menyisakan kisah lain.

Tanpa bantuan pegawai sebuah stasiun radio di Yogyakarta, nampaknya polisi akan kesulitan menangkap pelaku. Kepolisian mengapresiasi pria 38 tahun ini dengan memberinya penghargaan.

Sebelumnya diberitakan, tim gabungan Polsek Kota Gede, Polresta Yogyakarta dan Polda DIY meringkus mahasiswa asal Sulawesi karena dugaan pencabulan dan penculikan anak. Kepolisian berhasil menangkap pelaku di Sidoarjo, Jawa Timur, Minggu (15/3/2020).

Danan Mangesti Primabudi, warga Muja Muju Umbulharjo, Yogyakarta merupakan orang yang ikut membantu mengungkap pelaku berinisial SA (26). Warga yang juga sebagai pegawai stasiun radio swasta ini mengaku jika kompleks tempat tinggalnya cukup rawan.

"Lokasinya memang cukup sepi (gang satria) di sini. Jadi potensi tindak kejahatan rawan terjadi. Hal itu juga terjadi saat saya membangun rumah ini 2019. Beberapa bahan bangunan hilang, sehingga saya memasang cctv," kata Danan ditemui di Mapolresta Yogyakarta, Kamis (19/3/2020).

Danan membeberkan kejadian tersebut terjadi sekitar pukul 16.00 WIB. Dirinya yang tengah berada di rumah sempat dikejutkan dengan suara teriakan dan tangisan anak kecil.

"Lokasi kerja saya memang masih satu kompleks dengan rumah. Saya sempat mendengar suara anak kecil menangis, saya kira anak saya. Akhirnya saya mengecek keadaan di luar rumah dan sudah banyak warga yang berkumpul. Ternyata ada penculikan anak tapi pelaku sudah kabur," terangnya.

Danan yang memiliki kamera pengawas di luar rumahnya segera mengecek dan memutar ulang rekaman kejadian sebelum pelaku dan korban datang.

"Saya langsung membuka rekaman cctv yang menyorot sepanjang jalan Gang Satria. Memang pelaku ini awalnya membawa seorang anak kecil. Tapi di sekitar lokasi sepi, pelaku bergerak mencurigakan dan setelah ditangkap polisi memang ada tindakan asusila yang pelaku lakukan," kata dia.

Dalam video tersebut, lanjut Danan, pelaku sebenarnya terlihat berlalu lalang di sekitar gang satria. Ia menduga jika pelaku memang sudah mengincar lokasi sepi.

"Pelaku terlihat mondar-mandir di kompleks rumah warga untuk mencari lokasi untuk melakukan aksi tak terpujinya. Dia sempat memutar balik dan tertangkap kamera, mungkin dari ciri-ciri pelaku di kamera ini polisi dapat menangkapnya," kata Danan.

Ia mengaku sengaja memasang kamera pengawas untuk berjaga-jaga. Karena lokasi tempatnya tinggal selalu sepi.

"Menurut saya, cukup penting untuk memasang cctv. Ya tentunya untuk berjaga mengamankan ketika ada peristiwa tidak diduga seperti kasus penculikan dan pencabulan ini," kata dia.

Inisiatif dan kepedulian Danan untuk menciptakan keadaan yang kondusif memang tak sia-sia. Danan diganjar dengan penghargaan dari Polresta Yogyakarta sebagai warga yang berpartisipasi mengungkap kasus pencabulan anak.

Upacara pemberian piagam penghargaan dilaksanakan pukul 08.00 WIB. Wakapolresta Yogayakarta, AKBP Ardian Mustaqim memberi apresiasi dan berterima kasih atas peran masyarakat dalam membantu kinerja polisi.

"Upaya untuk menjaga kemanan lingkungan menjadi peran masing-masing warga. Tentunya polisi tidak tinggal diam ketika ada laporan. Sehingga bantuan kecil berupa informasi menjadi petunjuk polisi dalam mengungkap sebuah kasus. sehingga hal ini patut diapresiasi," kata dia.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS