Dua Karyawan Indogrosir Sleman asal Kulon Progo Masih Tunggu Hasil Swab

M Nurhadi | Hiskia Andika Weadcaksana
Dua Karyawan Indogrosir Sleman asal Kulon Progo Masih Tunggu Hasil Swab
Ilustrasi tes corona. [Shutterstock]

Dua karyawan tersebut saat ini berada di RSUD Wates untuk pemeriksaan lebih lanjut. Sejauh ini kondisi mereka terpantau baik dan tidak ada keluhan.

SuaraJogja.id - Dua karyawan Indogrosir Sleman asal Kulon Progo dinyatakan reaktif seusai menjalani rapid test COVID-19. Saat ini, keduanya masih menunggu untuk dilakukan pemeriksaan swab.

Plt Kepala Dinas Kesehatan Kulon Progo, Sri Budi Utami mengatakan, keduanya telah melakukan rapid test di Sleman dan hasilnya reaktif. Orang yang bersangkutan merupakan warga Panjatan dan Kalibawang.

"Tadi malam sudah berkoordinasi dengan pihak terkait untuk dilakukan penjemputan agar dibawa ke rumah sakit, alhamdulliah berjalan lancar," ujar Sri Budi kepada wartawan, Rabu (6/5/2020).

Dua karyawan tersebut saat ini berada di RSUD Wates untuk pemeriksaan lebih lanjut. Sejauh ini kondisi mereka terpantau baik dan tidak ada keluhan.

Sri Budi menjelaskan, keluarga dari kedua karyawan tersebut belum dilakukan rapid test. Namun, pihaknya sudah menginstruksikan agar keluarga yang bersangkutan melakukan isolasi mandiri di rumah masing-masing sesuai dengan protokol kesehatan yang berlaku.

"Nanti akan kita lakukan secara bertahap untuk prosedur selanjutnya, dari keluarga hingga makin meluas," ungkapnya.

Pihaknya masih akan menunggu hasil swab dari kedua pasien reaktif tersebut. Jika memang negatif, pihaknya mempersilakan pasien itu untuk pulang tapi tetap dengan pembatasan aktivitas yang bersangkutan.

Namun, japabila hasil dari pasien tersebut adalah positif maka mereka harus tetap berada di rumah sakit untuk tes selanjutnya. Sedangkan, untuk keluarga secepatnya akan dilakukan rapid test, jika ada yang reaktif lagi akan diperluas tracingnya sampai ke masyarakat dengan kontak erat dan begitu selanjutnya.

"Sampai siang ini belum dilakukan test swab untuk kedua pasien tersebut, bisa nanti atau besok pagi baru dilakukan,"

Dijelaskan Sri Budi, untuk contact tracing akan dilakukan oleh pihak puskesmas. Bermula dari keluarga inti, kemudian meluas ke kerabat atau teman yang melakukan kontak erat dengan pasien, hingga ke masyarakat umum.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS