Viral Order Fiktif Customer Ojol Jogja, Netizen: Lagi-lagi Ririn

M Nurhadi
Viral Order Fiktif Customer Ojol Jogja, Netizen: Lagi-lagi Ririn
Ilustrasi Ojol. [ANTARA FOTO/Galih Pradipta]

Sejumlah driver ojol lain menuturkan mengalami order fiktif atas nama yang sama.

SuaraJogja.id - Bekerja sebagai driver ojek online tidak hanya sekedar sampingan saat ini. Tidak sedikit masyarakat yang menjadikan profesi yang belum lama di Indonesia ini sebagai pendapatan utama.

Meski begitu, tidak sedikit halangan yang mendatangi saat driver ojol sedang bertugas atau nge-bid. Salah satunya adalah order yang berasal dari pelanggan yang iseng atau usil, yang sering pula disebut order fiktif. Order fiktif jadi momok tersendiri bagi setiap ojol di Indonesia. Hal ini membuat resah para ojol, terlebih saat ini pandemi corona membuat semua pihak merasakan sulitnya mencari pemasukan.

Baru-baru ini, tersebar isu adanya order fiktif di Kota Yogyakarta dan sekitarnya. Uniknya, customer order fiktif tersebut selalu menggunakan nama yang sama yaitu Ririn.

Salah satu korban, akun Facebook Dipha Mansyah Pomo menyampaikan keresahannya di Grup facebook Gojek Seputar Jogja.

"Kapusaan. kapusaaan Lur. Sinau dinggo liane yo lur. Sak cupet-cupet e ora entuk order, kahanan sepi tetep ati-ati lan waspada yo lur, ojo koyo aku (Pelajaran buat yang lain. Sesulit-sulitnya sepi orderan, harus hati-hati, jangan sampai kayak saya)," tulisnya dalam unggahan Rabu (17/6/2020).

(Facebook/Dipha Mansyah Pomo)
(Facebook/Dipha Mansyah Pomo)

Ia juga menuliskan kronologi kejadian, berawal dari adanya order dari customer atas nama Ririn yang meminta Top Up Bukalapak sebesar Rp 100 ribu. Namun, ternyata setelah sampai lokasi customer, ia justru tidak bisa ditemui alias tidak ada di lokasi tersebut.

"Jam 12 dapat order atas nama RIRIN. biasane ki ratau tak gagas sg tuku-tuku ngene lha kok dino iki lagi kacau banget pirang-pirang dino sepi bangeeet sedino gur entuk order 1 maksimal 3 poin, mumet pikire dinggo bayar angsuran motor lur. Lha kok hari ini saking mumete ora kepikiran nek kui fiktif lur. Podo crito lawas lur bareng ditukokke, ditekani tujuan e malah alamat e ora ono ngilaang," ujarnya lagi.

Ia bahkan mengaku harus membayar Rp 100 ribu kepada teman sesama driver lantaran ia meminjam uang kepada temannya tersebut untuk membeli voucher order fiktif itu.

"Cari 30 aja berat, malah ketipu 100 ribu lur .. semoga yang onbid hati-hati dan waspada," ujarnya.

Berdasarkan penelusuran Suarajogja.id, sebelumnya ada driver di grup yang sama mengaku tertipu dari customer atas nama Ririn pula.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS