Penumpang Garuda Positif Corona hingga Dirut Merespons, Begini Kronologinya

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Rifan Aditya
Penumpang Garuda Positif Corona hingga Dirut Merespons, Begini Kronologinya
Pesawat Garuda Indonesia. [Dok HIPMI]

Berdasarkan dokumen yang dikeluarkan oleh Laboratorium Kesehatan Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat, tertulis bahwa WY positif COVID-19.

SuaraJogja.id - Penumpang Garuda positif corona mengejutkan publik hingga pihak maskapai penerbangan Garuda Indonesia buka suara untuk merespons kehebohan dari kejadian tersebut. Berikut kronologi lengkapnya.

Seorang penumpang berinisial berinisial WY, yang merupakan siswa Program Afirmasi Pendidikan Menengah (Adem) asal Kabupaten Sorong Selatan, berangkat dari Bandara Soekarno Hatta ke Sorong, Papua. Lalu pada Sabtu (27/6/2020), saat penerbangannya tiba di Bandara Domine Eduard Osok Sorong melalui penerbangan GA 682, ia diperiksa petugas bandara. Dalam pemeriksaan dokumen kesehatan, diketahui bahwa dia dinyatakan positif COVID-19.

Berdasarkan dokumen yang dikeluarkan oleh Laboratorium Kesehatan Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat, tertulis bahwa WY positif COVID-19.

Koordinator Kantor Karantina Kesehatan Pelabuhan Bandara Domine Eduard Osok Sorong dr Farida Tariq mengatakan, penumpang tersebut diketahui positif COVID-19 saat dilakukan pemeriksaan dokumen kesehatan begitu turun dari pesawat Garuda Indonesia GA 682 pukul 06.20 WIT. Setelah diketahui hasil tes usap positif, WY langsung dibawa ke ruang isolasi Bandara Domine Eduard Osok Sorong untuk ditangani lebih lanjut.

Petugas Karantina Kesehatan Pelabuhan pun langsung berkoordinasi dengan pihak Dinas Kesehatan Kota Sorong yang tergabung dalam tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19. Mereka menjemput WY sesuai protokol melalui pintu belakang bandara.

Farida mengatakan, setiap penumpang yang berasal dari Bandara Soekarno-Hatta Jakarta tetap menjalani pemeriksaan sesuai protokol kesehatan.

"Kami sudah berkomunikasi dengan petugas Karantina Kesehatan Pelabuhan di Bandara Soekarno-Hatta dan sedang ditelusuri karena sesuai mekanisme hasil tes usap yang diketahui positif, tidak diberikan kepada calon penumpang," tutur Farida. "Kami juga telah melakukan penyemprotan disinfektan terhadap pesawat sebelum menaikkan penumpang dari Bandara Domine Eduard Osok Sorong."

Beberapa siswa yang telah melakukan kontak erat dengan WY pun juga diminta melaksanakan karantina mandiri.

Menanggapi kejadian tersebut, Direktur Utama (Dirut) Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengatakan, saat ini pihak maskapai bersama-sama dengan stakeholder terkait terus melakukan koordinasi dan komunikasi intensif mengenai tindak lanjut atas kondisi tersebut, guna memastikan prosedur protokol kesehatan penerbangan pada masa transisi new normal berjalan dengan optimal.

"Kami sampaikan bahwa seluruh penumpang Garuda Indonesia pada penerbangan tersebut telah memperoleh validasi dan clearance dari autoritas terkait perihal pemenuhan persyaratan protokol kesehatan bagi penumpang yang akan melakukan penerbangan, mengacu pada ketentuan dari Gugus Tugas COVID-19," ujar Irfan dalam keterangannya, Senin (29/6/2020).

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS