Penyebab Kematian Editor Metro TV Terungkap, Keluarga Tak Yakin

Galih Priatmojo | Bagaskara Isdiansyah
Penyebab Kematian Editor Metro TV Terungkap, Keluarga Tak Yakin
Tim gabungan Kepolisian dan TNI melakukan evakuasi dan identifikasi jenazah editor Metro TV bernama Yodi Prabowo di pinggi Tol JORR Jalan Ulujami Raya, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Jumat (10/7/2020). (ANTARA/Laily Rahmawaty)

Sebelum tewas, Yodi sempat mengutarakan ingin menikahi pacarnya.

SuaraJogja.id - Setelah sekitar dua pekan jadi misteri, polisi berhasil menemukan titik terang terkait penyebab kematian editor Metro TV, Yodi Prabowo.

Dari hasil olah TKP dan penyelidikan, polisi menduga kuat bahwa penyebab kematian Yodi lantaran bunuh diri.

Namun, pernyataan polisi tersebut justru membuat kecewa pihak keluarga. 

Mereka meyakini Yodi tak mungkin melakukan aksi senekat itu.

"Terus terang sebagai orang tua kecewa terhadap kesimpulan itu, karena enggak mungkin anak saya bunuh diri," kata Suwandi, ayah kandung Yodi, Sabtu (25/7/2020).

Suwandi menampik anaknya Yodi disebut depresi sehingga memutuskan bunuh diri dan jenazahnya ditemukan di pinggiran Tol JORR Ulujami, Pesanggrahan, Jakarta Selatan.

"Pada hari-hari menjelang kematiannya, dia tak menampakkan depresi. Dia masih bekerja, mau mengantar ibu ke tempat urut. Kalau depresi, paling tidak dia tak mau bekerja," kata dia.

Suwandi mengaku tak memercayai kesimpulan penyelidikan polisi, apalagi kalau Yodi disebut depresi lantaran berkonflik dengan kekasih.

Sebab, kata Suwandi, putranya itu sempat menyampaikan keinginan untuk menikahi gadis pujaan hatinya.

"Sebelum kejadian itu, dia membeli laptop untuk mencari uang tambahan guna menikah," kata dia.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS