Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Siswa Boros Kuota Saat Belajar Daring, Warga Pengasih Sediakan Wifi Gratis

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Selasa, 04 Agustus 2020 | 17:39 WIB

Siswa Boros Kuota Saat Belajar Daring, Warga Pengasih Sediakan Wifi Gratis
Suasana belajar daring di rumah salah seorang warga Kopat, Karangsari, Pengasih, Kulon Progo yang menyediakan wifi gratis, Selasa (4/8/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

"Kebetulan juga saya punya dua HP, jadi kalau memang ada siswa yang datang, tapi tidak punya HP, akan saya pinjami. "

SuaraJogja.id - Masih banyak persoalan akibat pandemi Covid-19 yang belum terselesaikan. Selain masalah ekonomi, salah satu yang tidak kalah penting lainnya ada di sektor pendidikan.

Terhitung sudah berbulan-bulan siswa-siswi dari semua jenjang pendidikan terpaksa harus menerapkan pembelajaran jarak jauh. Para siswa hingga mahasiswa memanfaatkan koneksi internet untuk terus bisa mengikuti pelajaran.

Namun, koneksi internet tidak lantas membuat masalah di dunia pendidikan lantas teratasi. Muncul beberapa masalah baru akibat adanya pembelajaran daring tersebut, mulai dari jaringan internet yang tidak merata di semua daerah hingga minimnya fasilitas alat komunikasi yang digunakan untuk belajar setiap anak, belum lagi ditambah dengan penggunaan kuota yang boros bagi keluarga yang tidak memiliki jaringan wifi di rumahnya.

Suasana belajar daring di rumah salah seorang warga Kopat, Karangsari, Pengasih, Kulon Progo yang menyediakan wifi gratis, Selasa (4/8/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)
Suasana belajar daring di rumah salah seorang warga Kopat, Karangsari, Pengasih, Kulon Progo yang menyediakan wifi gratis, Selasa (4/8/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Sejumlah persoalan yang masih belum terselesaikan tersebut menggugah Nur Fikri Al Amin untuk mencoba memberikan solusi bagi para siswa yang kurang beruntung dalam melaksanakan pembelajaran jarak jauh tersebut. Salah satu langkah yang dilakukan Fikri adalah menjadikan rumahnya sebagai tempat belajar para siswa dengan menyediakan fasilitas wifi gratis.

"Niatnya jelas untuk membantu warga yang kesulitan membeli paket data karena memang kita tahu bahwa kuota internet yang terus digunakan anak-anak tidak sedikit pun harganya yang cukup mahal. Ini untuk siswa dalam belajar online," ujar Fikri kepada SuaraJogja.id di rumahnya, Selasa (4/8/2020).

Fikri, yang berprofesi sebagai konselor ini, mengakui banyaknya keluhan yang muncul terkait dengan pembelajaran daring. Ia juga mengaku miris melihat, persoalan ini belum bisa diatasi hingga menyebabkan persoalan baru lagi, misalnya saja orang tua yang harus berbuat kriminal demi mendapatkan gawai untuk anaknya.

Berangkat dari situ, akhirnya Fikri memutuskan untuk memberikan akses wifi secara gratis kepada masyarakat, khususnya pelajar, untuk dipakai secara bebas, terutama demi mendukung kegiatan belajar daring. Tidak hanya untuk siswa sekolah yang berada di sekitar lingkungannya saja, tapi akses itu juga dibuka untuk siswa lain di Kulon Progo yang mengalami kesulitan serupa.

"Idenya sih sudah ada sejak awal pandemi Covid-19 yang lalu, tapi ya ini baru terealisasi pada dua minggu terakhir ini," ungkapnya.

Pria yang beralamatkan di Kopat, Karangsari, Pengasih, Kulon Progo ini menjelaskan, minat siswa untuk datang dan memanfaatkan wifi di rumahnya terbilang cukup baik walaupun belum lama dibuka. Terhitung dalam sehari saja rata-rata bisa sekitar 5 hingga 8 siswa yang datang untuk belajar.

Awalnya, ia memasang sebuah pengumuman di media sosial pribadi miliknya dan juga aplikasi pesan singkat WhatsApp. Dikatakan Fikri, bagi siswa yang ingin belajar di rumahnya, mereka cukup menghubunginya melalui WhatsApp saja. Hal itu bertujuan agar setiap siswa yang datang mendapat pendampingan baik dari Fikri secara langsung atau mungkin relawan lainnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait