Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pemancing yang Tersapu Ombak Pantai Wediombo Ditemukan Meninggal Dunia

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Jum'at, 14 Agustus 2020 | 10:30 WIB

Pemancing yang Tersapu Ombak Pantai Wediombo Ditemukan Meninggal Dunia
Tim SAR mengevakuasi jenazah Subardi (38), warga Nglipar Lor, Nglipar, Nglipar Gunungkidul, yang tersapu ombak Pantai Wediombo. Jenazahnya ditemukan di depan tebing Karang Monang, sekitar 1,5 kilometer dari lokasi kejadian, Jumat (14/8/2020) pagi. - (SuaraJogja.id/HO-Basarnas Yogyakarta)

Beberapa kali mencoba mengevakuasi, tetapi tim kapal terkendala dengan gelombang karena jenazah tersebut terlalu dekat dengan karang.

SuaraJogja.id - Upaya pencarian seorang wisatawan yang tersapu ombak di Pantai Wediombo, Kalurahan Jepitu, Kapanewon Girisubo, Kabupaten Gunungkidul kala memancing pada Rabu (12/8/2020) lalu akhirnya membuahkan hasil. Subardi (38), warga Pedukuhan Nglipar Lor, Kalurahan Nglipar, Kapanewon Nglipar, Gunungkidul ini ditemukan di depan tebing Karang Monang, sekitar 1,5 kilometer dari lokasi kejadian, Jumat (14/8/2020) pagi.

Koordinator SAR Satlinmas Wilayah I Gunungkidul Sunu Handoko menyampaikan, sekitar pukul 07.10 WIB Search Rescue Unit 1 yang melakukan penyisiran melihat benda mencurigakan di depan batu Karang Monang. Mereka menghubungi tim kapal supaya mendekat memastikan benda tersebut.

"Setelah terhubung dengan tim kapal, maka tim kapal segera mendekat sesuai dengan arah yang di tunjukan oleh SRU 1 yang berada di darat," paparnya, Jumat, ketika dikonfirmasi melalui nomor pribadinya.

Kemudian kapal mendekati untuk memastikan benda tersebut. Saat berjarak kurang lebih 10 meter, maka tim kapal dapat memastikan bahwa benda tersebut adalah jenazah yang mengapung. Beberapa kali mencoba mengevakuasi, tetapi tim kapal terkendala dengan gelombang karena jenazah tersebut terlalu dekat dengan karang.

Melalui pertimbangan yang matang, maka jenasah dievakuasi dengan cara, salah satu tim yang di darat berenang menghampiri jenazah dan menarik ke pinggir. Jenazah akhirnya dapat terevakuasi oleh SAR gabungan pada pukul 07.20 WIB. Kemudian oleh SAR gabungan jenazah langsung diantar ke RSUD Wonosari untuk dilakukan autopsi.

"Karena itu, operasi pencarian kita hentikan," tambahnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, korban tersapu ombak ketika tengah memancing di atas batu karang, tepatnya di Spot Dander Pantai Wediombo, Rabu (12/8/2020) sekitar pukul 07.00 WIB. Pagi itu korban datang bersama istrinya, Lia (28), dan anaknya untuk berwisata melepas penat.

"Sesampai di lokasi, korban langsung menebar pancing, dan anak serta istrinya bermain air tak jauh dari korban berdiri," ungkap Sunu.

Berdasarkan keterangan istri korban yang menjadi saksi kejadian, korban terseret gulungan ombak besar yang mendadak muncul. Seketika Subardi langsung tenggelam dan menghilang. Lantaran korban tidak ada saat dicari, Lia langsung mencari bantuan ke Tim SAR.

Saat itu, posisi korban berdiri di atas batu dengan membelakangi perairan, sehingga tidak menyadari ada gelombang besar di belakangnya. Begitu menerima laporan, Tim SAR langsung bergerak melakukan penyisiran di darat dan laut. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait