alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Lebur Bersama Pemulung, 5 Napi Teroris Ikut Upacara 17an di TPST Piyungan

Galih Priatmojo Senin, 17 Agustus 2020 | 10:47 WIB

Lebur Bersama Pemulung, 5 Napi Teroris Ikut Upacara 17an di TPST Piyungan
Sejumlah pemulung dan napi teroris ikuti upacara bendera 17 Agustus di TPST Piyungan, Senin (17/8/2020). [Kontributor / Julianto]

Diantara napiter yang ikut upacara yakni keluarga dari teroris Amrozi.

SuaraJogja.id - Sebanyak 5 eks Napi Terorisme (Napiter) mengikuti upacara bendera Hari Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan RI Ke-75 bersama Komunitas Warga TPST Piyungan, Senin (17/8/2020) dan juga jajaran Polda DIY. Bertempat di lahan bekas tebing Padukuhan Bawuran I Desa Bawuran Kecamatan Pleret Bantul, sisi barat TPST Piyungan.

Muhamad In'am, eks terorisme yang pernah terlibat Perang Moro dan ditangkap di Afganistan menuturkan, dalam upacara kali ini setidaknya ada 5 eks Napiter. Di antaranya adalah dirinya, ada juga Saefudin teroris yang pernah terlibat perang Moro dan ditangkap di Afganistan, Fajar yang merupakan mantan teroris yang terlibat bom buku, alias Abu Akas (Sumarno) dan Hasan yang terlibat bom Solo.

"Ini kesadaran kami sendiri,"ujar laki-laki yang masih keluarga Amrozi ini.

Pria berumur 45 tahunan ini mengatakan dalam kegiatan tersebut para Napiter mengaku menghormati para pahlawan yang telah berdarah-darah perjuangan pahlawan dalam meraih kemerdekaan Indonesia. Karena menurutnya, hidup di Indonesia berkat pahlawan. 

Baca Juga: Pilkada Bantul 2020, PKS Bantul Belum Putuskan Dukungan

Para Napiter ini mengakui Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan akan setia pada Pancasila. Mereka merasa
berdosa kepada bangsa dan negara. Ia ingin hidup berdampingan dan saling memberikan hal yang terbaik untuk bangsa ini.

"Mudah-mudahan di maafkan apapun dosa kita,"harapnya.

Wakil Ketua Yayasan Lingkar Perdamaian di Yogyakarta ini mengakui, di Yogyakarta setidaknya ada 100 Napiter yang bergabung dalam yayasan tersebut. Ia dan kawan-kawannya menginginkan hidup yang damai berdampingan. Karena prinsip mereka sekarang mustahil hidup enak di Indonesia tetapi merongrong NKRI.

Kabid Humas Polda DIY, Kombes Pol Yulianto mengaku sangat merinding mengikuti upacara kali ini. Karena para Napiter bersama dengan komunitas TPST Piyungan yang terdiri dari para pemulung dan warga sekitar turut serta dalam kegiatan upacara ini. Bahkan, karena menghormati HUT Kemerdekaan RI yang ke 75, seluruh aktivitas mengumpulkan sampah di TPST Piyungan berhenti.

"Saya bangga, warga TPST Piyungan justru menunjukkan jiwa besar dan ikut upacara bendera ini."kata Yuli usai upacara.

Baca Juga: Timses Suharsono-Totok Sudarto Yakin Tak Ada Poros Tengah di Pilkada Bantul

Terkait dengan para Napiter, Yuli mengatakan, keikutsertaan mereka memang inisiatif sendiri. Di samping itu, Polda DIY ingin menunjukkan kepada para Napiter bahwa masyarakat yang penuh keterbatasan saja masih cinta tanah air dan bisa menunjukkan rasa nasionalisme mereka dengan ikut serta upacara bendera.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait