facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jakob Oetama Tutup Usia, Anak Guru di Sleman Lulusan Komunikasi UGM

Galih Priatmojo | Mutiara Rizka Maulina Rabu, 09 September 2020 | 16:39 WIB

Jakob Oetama Tutup Usia, Anak Guru di Sleman Lulusan Komunikasi UGM
Jakob Oetama (Arsip Kompas Gramedia)

Jakob juga pernah mendapatkan kesempatan untuk menyandang gelar Honoris Causa di bidang Komunikasi dari UGM pada tahun 2003.

SuaraJogja.id - Pendiri Kompas Gramedia, Jakob Oetama dinyatakan meninggal dunia Rabu (9/9/2020) Pukul 13:05 di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading. Semasa hidupnya, Jakob pernah tinggal di Yogyakarta untuk menempuh pendidikannya di Universitas Gadjah Mada.

Selesai mengikuit kursus B-1 Ilmu Sejarah, Jakob melanjutkan pendidikan tingginya di Perguruan Tinggi Publisistik Jakarta dan Jurusan Ilmu Komunikasi Massa Fakultas Ilmu Sosial dan Politik UGM pada tahun 1961.

Tidak hanya menyandang status sebagai mahasiswa di salah satu kampus terbaik di Indonesia tersebut. Jakob juga pernah mendapatkan kesempatan untuk menyandang gelar Honoris Causa di bidang Komunikasi dari UGM pada tahun 2003.

Dalam pidato promosinya untuk mendapatkan gelar tersebut, Jakob mengemukakan bahwa pencarian makna berita serta  peyajiannya merupakan pekerjaan rumah dan tantangan media massa saat itu dan di masa depan.

Baca Juga: Bantul Siapkan Skenario Pembukaan Sekolah, Setiap Pekan Layani Konsultasi

Jakob adalah penerima gelar Honoris Causa ke 18 dari UGM. Promotor Prof Dr Moeljarto Tjokrowinoto dalam penilaiannya menyatakan bahwa jasa dan karya Jakob dalam bidang jurnalisme pada hakikatnya merefleksikan jasa dan karyanya yang luar biasa dalam bidang kemasyarakat dan kebudayaan.

Di mata karyawannya, pria kelahiran Magelang, 27 September 1931 ini adalah sosok yang bisa memanusiakan karyawan lainnya. Jakob dinilai tidak pernah menonjolkan status dan kedudukannya. Ia berpegang teguh pada nilai Humanisme Transedental.

Idealisme dan falsafah hidupnya sendiri telah diterapkan dalam setiap bisnis Kompas gramedia yang mengarah pada satu tujuan utama, yakni mencerdaskan kehidupan bangsa. Kepekaan Jakob pada masalah manusia dan kemanusiaanlah yang kemudian menjadi spiritualitas harian Kompas.

Sebelum terjun menjadi seorang wartawan, Jakob terlebih dahulu bekerja sebagai seorang guru. Ia pernah mengajar di SMP Mardi Yuwana Cipanas, Sekolah Guru Bagian B (SGB) Lenteng Agung Jagakarsa dan SMP Van Lith Jakarta.

Profesinya sebagai seorang guru merupakan impiannya sejak kecil. Sebagai anak pertama dari 13 bersaudara, Jakob memiliki cita-cita untuk menjadi guru seperti yang diperankan ayahnya.

Baca Juga: PKL Malioboro Meninggal karena Corona, Anak Terkonfirmasi Positif Covid-19

Ayah Jakob, Raymundus Josef Sandiyo Brotosoesiswo merupakan seorang pensiunan guru Sekolah Rakyat di Sleman. Selanjutnya, Jakob memulai karirnya sebagai seorang jurnalis di Majalah Penaburan Jakarta.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait