Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Merantau dari Sleman ke Jepang, Sosok Rinaldi Harley Wismanu bagi Tetangga

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora Jum'at, 18 September 2020 | 17:35 WIB

Merantau dari Sleman ke Jepang, Sosok Rinaldi Harley Wismanu bagi Tetangga
Sejumlah warga berziarah ke rumah almarhum Rinaldi Harley Wismanu di Pedukuhan Nologaten, Kalurahan Caturtungal, Kapanewon Depok, Kabupaten Sleman, Jumat (18/9/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

"Waktu kecil hingga dia [Rinaldi] lulus SMA itu sudah mandiri. Jadi biaya kuliah dari S1 sampai ke Jepang itu beasiswa."

SuaraJogja.id - Kematian Rinaldi Harley Wismanu menjadi duka yang mendalam bagi keluarga. Tak hanya keluarga, warga dan teman-teman pria 32 tahun yang lahir di Pedukuhan Nologaten, Kalurahan Caturtunggal, Kapanewon Depok, Kabupaten Sleman itu juga merasakan hal yang sama.

Salah seorang warga Nologaten, Purwoko (45), menjelaskan bahwa korban memiliki pribadi yang baik dan juga dekat dengan teman sebaya serta warga lain.

"Sejauh ini baik, srawung [bergaul] dengan warga juga baik meski tidak sering. Dia kan juga belajar ya, tapi komunikasi kami juga baik," terang Purwoko kepada SuaraJogja.id, Jumat (18/9/2020).

Purwoko, yang juga ketua RW 04, menjelaskan bahwa karang taruna di kampungnya aktif membuat terobosan. Terbaru, pihaknya juga membuat Eco Wisata Nologaten, yang membudidayakan ikan di selokan warga.

"Nah Rinaldi ini juga ikut membantu membangun tempat budi daya ikan itu. Adik-adiknya juga ikut membantu, semuanya aktif di kegiatan warga," terang Purwoko.

Hal lainnya disampaikan teman ibu Rinaldi, Erni (38), saat melayat ke rumah duka. Dirinya mengenal Rinaldi sejak rinaldi duduk di bangku sekolah. Menurutnya, Rinaldi memang pribadi yang mandiri dan berbakti pada orang tua.

"Waktu kecil hingga dia [Rinaldi] lulus SMA itu sudah mandiri. Jadi biaya kuliah dari S1 sampai ke Jepang itu beasiswa. Jadi pahamlah dia bagaimana dirinya untuk keluarga," terang Erni, yang tergabung dengan komunitas pengajian tersebut.

Di sisi lain, paman Rinaldi, Hutabarat, menerangkan, keponakannya memang pintar dan mandiri serta menyukai hal-hal yang berhubungan dengan budaya Jepang.

"Ya saat kuliah suka sekali dengan budaya Jepang, makanya melanjutkan pendidikannya sampai ke sana. Dia juga memiliki samurai yang di simpan di kamarnya," ujar Hutabarat.

Kepergian Rinaldi menyisakan duka yang dalam bagi Hutabarat. Ia mengingat, jika datang ke Sleman, keponakannya selalu mengajak keluarga jalan-jalan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait