alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Terkuak, Kerendahan Hati Jokowi yang Bikin Hati Rizal Ramli Luluh

Rendy Adrikni Sadikin Sabtu, 24 Oktober 2020 | 16:33 WIB

Terkuak, Kerendahan Hati Jokowi yang Bikin Hati Rizal Ramli Luluh
Ekonom Rizal Ramli dan Pengamat Hukum Tata Negara Refly Harun di Mahkamah Konstitusi, Jakarta. (Suara.com/Bagaskara)

Ya, Jokowi menginginkan agar Rizal masuk dalam kabinet pemerintahannya.

SuaraJogja.id - Ahli ekonomi Rizal Ramli membeberkan kerendahan hati Presiden Jokowi yang membuatnya luluh sehingga menerima posisi sebagai Menko Maritim. Padahal sebelumnya dia menolak berulang kali.

Mulanya, cerita Rizal Ramli, ketika masih menjadi Gubernur DKI Jakarta, Jokowi sempat mendatangi kantornya untuk meminta tolong. Di situlah momen perkenalannya dengan Jokowi.

Ketika itu, Rizal Ramli diminta membantu Jokowi menyelesaikan proyek Mass Rapid Transit (MRT) yang sudah lama mangkrak. Dia meminta Rizal Ramli untuk menjadi penghubung dengan Jepang.

Seminggu usai Jokowi meminta tolong, Rizal Ramli kemudian bertemu dengan bos MRT yang dimaksud Jokowi di Tokyo, Jepang. Dalam pertemuan itu, Rizal meminta agar terjadinya renegosiasi di Jakarta, agar proyek itu tetap bisa jalan kembali.

“Akhirnya proyek itu jalan,” kata Rizal Ramli bercerita di Karni Ilyas Club dikutip Hops.id--jaringan Suara.com--dari saluran Youtube-nya, Sabtu (24/10/2020).

Seusai proyek itu jalan, Jokowi, kata Rizal Ramli, kemudian mengutus Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok untuk menemuinya di kantor. Ketika itu, mereka ingin agar Rizal Ramli menjadi Komisaris Utama MRT.

“Saya enggak nyari kerjaan, gue sibuk. Kalau Jokowi perlu gue, perlu gue cariin solusi, enggak apa-apa, network kita banyak,” kata Rizal Ramli yang kemudian menolak tawaran tersebut ke Ahok.

Kecocokan Jokowi dengan Rizal Ramli rupanya terjadi kembali saat mantan Wali Kota Solo itu terpilih menjadi presiden. Ya, Jokowi menginginkan agar Rizal masuk dalam kabinet pemerintahannya.

Keinginan Jokowi saat itu, memplot Rizal di pos memegang kendali ekonomi. Namun sayang, sang wakil Jusuf Kalla ketika itu menolaknya. Hal yang sama dilakukan pada JK kepada Rizal Ramli ketika di zaman Pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono.

“Pada waktu SBY juga sama, bahkan pada waktu SBY, dia sudah tanda tangan bahkan. Rizal Ramli Menko, diganjal sama JK, habis itu SBY pertahankan jadi menteri keuangan, dia enggak setuju lagi. Akhirnya dia minta Rizal Ramli jadi menteri BUMN. Dia enggak setuju lagi.”

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait