facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sukijan, Veteran yang Kini Mengisi Masa Tuanya dengan Membuat Anyaman Bambu

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Selasa, 10 November 2020 | 19:22 WIB

Sukijan, Veteran yang Kini Mengisi Masa Tuanya dengan Membuat Anyaman Bambu
Sukijan (88), Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI) yang merupakan warga Pedukuhan Kajar, Kalurahan Karangtengah, Kapanewon Wonosari, Kabupaten Gunungkidul - (SuaraJogja.id/Julianto)

Sebagai seorang pahlawan, perjalanannya tidak semulus yang dibayangkan. Ia tak pernah mendapat pekerjaan yang tetap untuk menghidupi keluarganya.

SuaraJogja.id - Tanggal 10 November telah ditetapkan pemerintah sebagai Hari Pahlawan Nasional. Momen ini biasanya digunakan untuk mengenang dan menghormati jasa para pahlawan yang telah berjuang merebut, mempertahankan, hingga mengisi kemerdekaan.

Para pejuang yang menjadi saksi sejarah kini masih banyak yang sering turut serta memperingati Hari Pahlawan. Mereka kerap memberi penghormatan dan tabur bunga di pusara rekan seperjuangan yang kini bersemayam di Taman Makam Pahlawan.

Salah satunya adalah Sukijan (88), warga Pedukuhan Kajar, Kalurahan Karangtengah, Kapanewon Wonosari, Kabupaten Gunungkidul. Lelaki ini merupakan Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI). Sekitar 1964 Sukijan ikut tergabung dalam sukarelawan tempur Diponegoro. Ia bersama pemuda lainnya berlatih di Purwokerto, Jawa Tengah.

Sukijan sendiri kini masih tampak sehat dan dapat melakukan beragam aktivitas untuk menyambung hidupnya dan keluarga. Untuk mengisi masa senjanya, pria kelahiran Gunungkidul pada 1932 ini membuat kerajinan dari anyaman bambu (tomblok).

Baca Juga: Dikenal Karena Rumah Sakitnya, AK Gani Berperan Pada Perang Kemerdekaan

Sebagai seorang pahlawan, perjalanannya tidak semulus yang dibayangkan. Ia tak pernah mendapat pekerjaan yang tetap untuk menghidupi keluarganya. Lelaki ini bahkan sempat bekerja sebagai serabutan dari kota ke kota. Kemudian ia juga pernah merasakan menjadi tukang kayu dan pemborong listrik.

“Beberapa kota sudah pernah saya kunjungi untuk mengais rezeki," katanya.

Jenuh melanglang buana ke berbagai kota, akhirnya ia memutuskan untuk kembali ke Gunungkidul dan merintis usaha anyaman bambu. Selama bertahun-tahun ia bersama keluarganya hanya mengandalkan uang hasil jualan anyaman bambu untuk pemenuhan kebutuhan sehari-hari.

Lalu pada 1989 lelaki ini resmi diangkat sebagai LVRI. Meski demikian, dirinya kemudian tidak sekadar mengandalkan uang pensiun sebagai LVRI saja. Sukijan masih tetap meneruskan usaha anyam bambu (tomblok) yang ia rintis sejak puluhan tahun silam. Kehidupan keluarganya pun sangat sederhana. Ia hanya tinggal di sepetak rumah kecil dan tidak mencolok.

Kisahnya itu diketahui oleh Kodim 0730/Gunungkidul. Kemudian ia diberi bantuan bedah rumah pada 2017 lalu. Tidak besar memang, tetapi bantuan pembangunan rumah tersebut dapat dipakai untuk beristirahat dengan layak dan nyaman dengan keluarga.

Baca Juga: Peringati Hari Pahlawan, Ini Harapan Ramzi

“Saya dapat bantuan itu, kemudian bisa pindah ke rumah yang lebih layak dan bangunannya permanen,” tambahnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait