alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dikatai Pencinta Lonte, Gus Miftah Sebut Alasan Senang Dakwah di Lokalisasi

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Mutiara Rizka Maulina Selasa, 24 November 2020 | 17:31 WIB

Dikatai Pencinta Lonte, Gus Miftah Sebut Alasan Senang Dakwah di Lokalisasi
Gus Miftah (IG/gusmiftah)

Gus Miftah secara terbuka mengundang masyarakat untuk ikut dalam pengajiannya di Sarkem, akronim dari Pasar Kembang. Wilayah ini dikenal warga Jogja sebagai lokalisasi.

SuaraJogja.id - Setelah diejek "kiai pencinta lonte" oleh Ustaz Soni Eranata alias Ustaz Maaher At Thuwailibi, pemilik Pondok Pesantren Ora Aji di Sleman, Gus Miftah, menjelaskan alasannya senang menggelar pengajian di lokalisasi maupun tempat hiburan malam.

Baru-baru ini bahkan Gus Miftah secara terbuka mengundang masyarakat untuk ikut dalam pengajiannya di Sarkem, akronim dari Pasar Kembang. Wilayah ini dikenal warga Jogja sebagai lokalisasi.

Melalui akun Instagram pribadinya, @gusmiftah, ia memberikan pengumuman bahwa dirinya akan menggelar pengajian pada Selasa (24/11/2020) hari ini.

"Sarkem: adalah kompleks lokalisasi terbesar di Jogja, ketika pengajian bersama mereka kami tidak pernah menyebut mereka dengan bahasa PSK atau Lonte atau bahasa apapun yang menyinggung mereka, tapi kami menyebut dengan istilah warga Sarkem," tulis Gus Miftah dalam keterangannya.

Baca Juga: Sempat Diejek Ustaz Maaher, Gus Miftah Sebar Undangan Pengajian di Sarkem

Dalam acara yang akan dimulai pada pukul 18:30 WIB itu, Gus Miftah tidak hanya mengajak warga Sarkem yang bekerja sebagai penyedia jasa teman kencan, tetapi ia juga mengajak anggota Laskar Jogja, yakni kumpulan pemuda dari berbagai latar belakang yang berada di bawah binaannya, mulai dari preman, tukang copet, tukang parkir, germo, angelo, dan lain sebagainya.

Apa pun pekerjaan mereka, kata Gus Miftah, orang-orang tersebut adalah pribadi yang mau belajar untuk menjadi sosok yang lebih baik lagi di bawah komando seseorang bernama Indra Mehong dan juga di bawah pembinaannya.

"Kita bersama warga lokalisasi sudah 20 tahun pengajian, tetap Istiqomah dengan warga Sarkem yang keluar masuk dan silih berganti penghuni, dengan segala suka dukanya. Dan mereka tidak dibebani oleh biaya apapun, konsumsi, mereka butuh mukena, sajadah, Al-qur’an semua kita layani," imbuh Gus Miftah.

Undangan terbuka pengajian di Sarkem. - (Instagram/@gusmiftah)
Undangan terbuka pengajian di Sarkem. - (Instagram/@gusmiftah)

Sudah selama 20 tahun, pria berambut panjang ini terus memberikan ceramah kepada warga Sarkem meskipun penghuninya sudah silih ganti datang dan pergi. Mereka yang mengikuti kegiatannya juga tidak pernah dipungut biaya. Semua kebutuhan, seperti konsumsi, mukena, sajadah, kitab suci, dan sebagainya, dipenuhi oleh Gus Miftah.

Dalam kurun waktu yang lama itu, Gus Miftah menyebutkan bahwa menggelar ceramah di tempat itu adalah tempat yang paling menyenangkan. Ia pun mengungkapkan alasannya.

Baca Juga: Ustaz Maaher Kembali Serang Gus Miftah: Kyai Kok Mulutnya Gitu?

"1. Itu adalah kalimat Sarkas atau sindiran bagi yang suka nyinyir terhadap pengajian itu," tulis dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait