alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Setahun Pandemi Covid-19, DIY Berjuang Pulihkan Ekonomi dan Pariwisata

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Selasa, 02 Maret 2021 | 19:20 WIB

Setahun Pandemi Covid-19, DIY Berjuang Pulihkan Ekonomi dan Pariwisata
Sekda DIY, Baskara Aji. [Putu Ayu Palupi / Kontributor]

Selain program yang sudah berjalan, Pemda DIY akan fokus pada pemulihan ekonomi, termasuk sektor pariwisata.

SuaraJogja.id - Pandemi Covid-19 sudah berlangsung selama setahun di Indonesia, termasuk di DIY. Sejak kasus pertama muncul pada Maret 2020 lalu, berbagai upaya dilakukan Pemda DIY dalam menangani dampak pandemi di berbagai sektor, termasuk pariwisata, yang menjadi tulang pungggung perekonomian DIY.

"Yang jadi persoalan kita saat ini adalah ekonomi karena ekonomi kita ditopang utamanya dari pariwisata, sedangkan pariwisata identik dengan kerumunan" ujar Sekda DIY Baskara Aji di Kompleks Kepatihan Yogyakarta, Selasa (2/3/2021).

Pemulihan pariwisata ini, menurut Aji, menjadi sangat penting bagi DIY karena kebijakan lain terkait penanganan Covid-19 sudah cukup berhasil dilakukan. Di antaranya Pengetatan secara Terbatas Kegiatan Masyarakat (PTKM) Mikro, yang diklaim bisa mengurangi penularan Covid-19 di DIY. Rata-rata kasus baru di DIY berkurang cukup tinggi selama pelaksanaan PTKM Mikro.

Keterlibatan masyarakat yang cukup besar selama pemberlakuan kebijakan tersebut menjadi salah satu penentu keberhasilan. Kesadaran dan partisipasi masyarakat untuk menaati protokol kesehatan (prokes) dan pembatasan wilayah hingga ke level bawah pun disinyalir membuat PTKM Mikro terlaksana dengan baik.

Baca Juga: Kilas Balik Setahun Pandemi: Dari Diremehkan hingga Tembus 1 Juta

Program vaksinasi yang sudah masuk tahap kedua pun berjalan cukup baik, baik yang reguler maupun massal. DIY tidak kekurangan vaksin Covid-19 untuk dibagikan kepada masyarakat sesuai skala prioritas.

Dari vaksinasi massal hari pertama yang diberikan pada warga Malioboro dan disaksikan Presiden Joko Widodo secara langsung pada Senin (1/3/2021) kemarin, sebanyak 2.375 warga Malioboro dan pedagang Pasar Beringharjo hadir. Dari jumlah tersebut, sebanyak 2.294 orang sudah divaksin, sedangkan 45 orang lain ditunda karena darah tinggi dan 35 orang lainnya batal.

"Dari target yang kita tentukan [untuk vaksinasi massal], memang tidak sesuai target, ada kelebihan karena ada yang harus ditunda. Ada [nakes] dan warga yang tidak perlu divaksin karena komorbid, penyintas, atau darah tinggi," jelasnya.

Persoalan isolasi bagi pasien Covid-19 pun, lanjut Aji, juga sudah mulai bisa ditangani. Ketersediaan bed atau tempat tidur sudah memadai karena berkurangnya angka pasien.

Selter-selter pun saat ini sudah banyak dibangun hingga ke tingkat desa dan kelurahan. Gerakan tersebut meningkatkan partisipasi masyarakat dalam membantu pemulihan pasien Covid-19.

Baca Juga: Setahun Pandemi Covid-19, Strategi Rem dan Gas Ekonomi Nasional

"Jadi misalnya kebutuhan makan [pasien Covid-19 yang isolasi mandiri] kan keluarganya [dipenuhi] partisipasi masyarakat," paparnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait