alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ini 10 Sekolah di DIY yang Bakal Uji Coba Sekolah Tatap Muka April Nanti

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Rabu, 24 Maret 2021 | 19:15 WIB

Ini 10 Sekolah di DIY yang Bakal Uji Coba Sekolah Tatap Muka April Nanti
Sejumlah siswa mengikuti kegiatan belajar tatap muka di SDN 006 Batam Center, Batam, Kepulauan Riau, Selasa (23/3/2021). ANTARA FOTO/Teguh Prihatna

pembukaan sekolah tatap muka tunggu vaksinasi guru kelar

SuaraJogja.id - Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) masih akan menunggu vaksinasi Covid-19 bagi guru dan tenaga kependidikan selesai sebelum memulai uji coba pembelajaran tatap muka. Hal ini bertujuan agar imun di dalam masing-masing penerima vaksinasi terbentuk terlebih dulu.

Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Didik Wardoyo mengatakan vaksinasi pertama bagi guru dan tenaga kependidikan di 10 sekolah yang telah dipilih untuk melakukan uji coba pembelajaran tatap muka sudah berlangsung sejak 19 Maret 2021 kemarin.

"Beberapa waktu lalu sudah kita pilih 10 sekolah yang kemudian sejalan dengan itu pada tanggal 19 Maret 2021 kemarin guru-guru dari 10 sekolah itu sudah dilakukan vaksinasi pertama," kata Didik saat dikonfirmasi awak media, Rabu (24/3/2021).

Didik menuturkan sebenarnya dari 10 sekolah yang dipilih untuk uji coba tersebut telah menyatakan siap melakukan pembelajaran tatap muka. Bahkan tidak hanya 10 sekolah itu saja, sekolah lain pun sudah ada beberapa yang mengajukan.

Baca Juga: DIY Dukung Masjid dan Rumah Ibadah Jadi Tempat Vaksinasi

Namun, disampaikan Didik, setelah berdiskusi dengan Dinas Kesehatan DIY maka diketahui bahwa terbentuknya imun pasca vaksinasi itu membutuhkan waktu 28 hari. Sehingga pihaknya memutuskan untuk menggelar uji coba pembelajaran tatap muka setelah vaksinasi tersebut selesai.

"Jadi dihitung dari tanggal 19 Maret 2021 [vaksinasi suntikan pertama]. Jadi kemungkinan kita tatap muka yang sifatnya terbatas untuk 10 sekolah itu sekitar pertengahan April mendatang," terangnya.

Uji coba itu dilakukan sembari kemudian satu hingga dua minggu terus diakukan evaluasi. Mulai dari penerapan protokol kesehatan di masing-masing sekolah hingga dampak yang mungkin muncul, apakah ada klaster baru atau tidak.

"[Evaluasi] itu jadi dasar pertimbangan. Kalau itu tidak ada permasalahan ya lalu kita lanjutkan untuk sekolah-sekolah yang lain," imbuhnya.

Didik menjelaskan setidaknya ada 800an guru dan tenaga kependidikan yang telah menerima suntikan vaksin Covid-19 pertama pada tanggal 19 Maret 2021 lalu. Nantinya jika sesuai rencana maka suntikan kedua bakal digelar pada 2 April 2021 mendatang.

Baca Juga: Hasil Evaluasi Tahunan Pemkab Bantul, Inspektorat DIY Temukan Dua Masalah

Didik merinci sepuluh sekolah tersebut yaitu, SMA N 1 Pajangan Bantul; SMA N 1Gamping, Sleman; SMK N 1 Wonosari, Gunungkidul; SMK N 1 Yogyakarta; SMA N 1 Sentolo Kulon Progo; SMA N 9 Yogyakarta; SMA N 2 Playen Gunungkidul; SMK N 1 Pengasih Kulon Progo; SMK N 1 Bantul dan SMKN 1 Depok Sleman.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait