alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jumlah Menipis, Sepuluh Tahun Kedepan Petani Indonesia Terancam Punah

Galih Priatmojo Kamis, 03 Juni 2021 | 18:51 WIB

Jumlah Menipis, Sepuluh Tahun Kedepan Petani Indonesia Terancam Punah
Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian Kementerian Pertanian (kementan) RI, Dedi Nursyamsi usai bertemu Gubernur DIY, Sri Sultan HB X dan Direktur Polbangtan Yogyakarta-Magelang, Kamis (03/06/2021). [Kontributor / Putu Ayu Palupi]

Sementara sisanya sekitar 10 juta petani sulit untuk berinovasi.

SuaraJogja.id - Jumlah petani di Indonesia saat ini mencapai 38 juta orang Namun dari jumla tersebut, sekitar 70 persen diantaranya merupakan petani yang sudah berusia diatas 40-45 tahun.

Tanpa regenerasi petani, maka dikhawatirkan selama sepuluh tahun kedepan Indonesia kehabisan petani. Sebab sekitar 27 juta petani yang sudah tua tidak akan bisa bekerja karena sudah berusia lanjut.

Sementara sisanya sekitar 10 juta petani sulit untuk berinovasi. Keterbatasan tingkat pendidikan mempersulit mereka untuk mengembangkan sektor pertanian.

"Ternyata lebih dari 70 persen petani kita lulus sd (sekolah dasar-red), bahkan tidak lulus sd. Sudah umurnya tua, pendidikannya sd, bahkan tidak lulus, mana mungkin kita memberikan beban [pada mereka] untuk menyediakan pangan bagi seluruh rakyat indonesia," ungkap Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian Kementerian Pertanian (kementan) RI, Dedi Nursyamsi usai bertemu Gubernur DIY, Sri Sultan HB X dan Direktur Polbangtan Yogyakarta-Magelang, Kamis (03/06/2021).

Baca Juga: 4 Orang Pengedar Sabu di Jateng-DIY Diduga dari Sindikat Pengedar Narkoba Internasional

Karena itu Kementan mencoba mencari solusi untuk menambah jumlah petani-petani usia produktif atau milenial. Upaya tersebut harus dilakukan saat ini juga bila tidak ingin jumlah petani di Indonesia habis tanpa adanya regenerasi.

Regenerasi tersebut diarahkan pada penciptaan pengusaha muda di bidang pertanian. Anak-anak generasi milenial diajak mengembangkan kewirausahaan agar mereka bisa mengakses modal dan mengolah lahan pertanian dengan baik. Selain itu dikembangkan pendidikan vokasi dan magang kerja di Jepang.

"Mereka diajarkan bagaimana mengolah tanah, memilih varietas [tanaman] , kemudian mengolah, packaging hingga distribusi, termasuk membangun jejaring kerjasama agribisnis. Itu yang perlu kita lakukan, kalau tidak bahaya [kehabisan petani]," tandasnya.

Kementan selama lima tahun kedepan, lanjut Dedi mentargetkan mampu melahirkan 2,5 juta petani milenial. Diharapkan mereka mampu berperan dalam mengembangkan dunia pertanian yang semakin maju. Dengan demikian tercipta sistem jaringan agribisnis yang menjamin kesinambungan dunia pertanian dalam berbagai komoditas dan industri kreatif.

Kementerian tersebut menggandeng perguruan tinggi dan sekolah-sekolah vokasi dalam mendidik petani milenial. Sepuluh UPT unit pendidikan Kementan akan bekerjasama dengan 28 perguruan tinggi yang memiliki fakultas pertanian serta 100 sekolah vokas di tingkat SMK.

Baca Juga: Polres Sleman Ungkap Peredaran Sabu Terbesar di DIY, Barang Bukti Capai 4 Kg Sabu

"Itu yang harus kita bangun bersama antara pemerintah pusat dan daerah di lokasi masing-masing dalam menciptakan petani milenial,. Diharapkan lima tahun kedepan petani milenial bisa menumbuhkan bahkan menciptakan lapangan kerja sendiri," tandasnya.

Sementara Kepala Pusat Pendidikan Pertanian, Idha Widi Arsanti mengungkapkan Kementan juga menggandeng pesantren-pesantren dalam mendidik santrinya di bidang pertanian. Dengan demikian mereka bisa menjadi santri-santri tani milenial.

"Potensinya sebenarnya banyak sekali untuk generasi muda terjun menjadi petani, apalagi mereka ingin segera berwirausaha selepas lulus sekolah," imbuhnya.

Kontributor : Putu Ayu Palupi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait