alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Antispasi Hewan Terpapar Covid-19, Begini Langkah Mini Zoo di Sleman

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Kamis, 05 Agustus 2021 | 16:43 WIB

Antispasi Hewan Terpapar Covid-19, Begini Langkah Mini Zoo di Sleman
Owner Jogja Exotarium, Akbar Taruna - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Akbar memastikan, dari keseluruhan satwa yang ada di Jogja Exotarium, hanya musang yang berpotensi dapat terpapar virus Covid-19.

SuaraJogja.id - Beberapa hari terakhir, masyarakat dihebohkan dengan dua Harimau di Taman Margasatwa Ragunan, Jakarta Selatan yang dinyatakan terkonfirmasi positif Covid-19.

Harimau Sumatra bernama Hari dan Tino itu harus menjalani isolasi mandiri di tempatnya setelah sempat sesak nafas, bersin, keluar lendir dari hidung, dan nafsu makan menurun.

Mengantisipasi kejadian serupa, manajemen Jogja Exotarium, atau yang dikenal sebagai kebun binatang mini di Kabupaten Sleman, mempunyai cara tersendiri.

Berdasarkan kasus harimau yang terpapar Covid-19 tersebut, Owner Jogja Exotarium Akbar Taruna mengatakan dimungkinkan virus corona memang dapat menular kepada hewan-hewan yang bertaring. Selain itu, ada pula hewan jenis primata yang dinilai beresiko dapat tertular Covid-19.

Baca Juga: Sempat Ada Asa Saat New Normal, Jogja Exotarium Harus Jual Aset untuk Makan Ratusan Satwa

"Itu kan yang kemungkinkan terpapar kalau di Jakarta kemarin macan (Harimau Sumatra) ya berarti kalau macan adalah hewan-hewan yang bertaring itu jenis yang memang harus diantisipasi sama kemudian jenis primata," kata Akbar kepada awak media, Rabu (4/8/2021).

Pria yang juga merupakan Dokter Hewan dari Universitas Gadjah Mada (UGM) tersebut memastikan bahwa hingga saat ini pihaknya tidak memiliki satwa jenis primata. Namun di kebun binatang mini tersebut terdapat Musang sebagai salah satu hewan yang bertaring.

"Primata kami memang tidak punya tapi kami yang satwa bertaring ini ada Musang," ujarnya.

Sebagai antisipasi, lanjut Akbar, jika sebelumnya Jogja Exotarium masih memperbolehkan pengunjung yang datang untuk berinteraksi secara langsung dengan Musang. Pada saat sudah diberbolehkan buka nanti, interaksi langsung antara musang dan pengunjung akan ditiadakan sementara.

"Tidak boleh interaksi dengan pengunjung, tidak boleh dipegang, kalau dulu kan boleh dipegang. Nanti sambil lihat perkembangan akan kita kurangi interaksinya khusus yang Musang ini karena dia juga bertaring kalau primata tidak punya," ungkapnya.

Baca Juga: Protes PPKM Diperpanjang, Jogja Exotarium Lepaskan Sejumlah Satwa untuk Cari Makan Sendiri

Akbar memastikan, dari keseluruhan satwa yang ada di Jogja Exotarium, hanya musang yang berpotensi dapat terpapar virus Covid-19.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait