alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ingin Segera Kuliah Tatap Muka, Pengurus BEM di DIY Nyatakan Dukungan untuk Vaksinasi

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Sabtu, 28 Agustus 2021 | 14:27 WIB

Ingin Segera Kuliah Tatap Muka, Pengurus BEM di DIY Nyatakan Dukungan untuk Vaksinasi
Sejumlah pengurus Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) dari beberapa kampus di DIY - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

"Kami minta untuk dipercepatnya kuliah offline karena sekali lagi saya sampaikan, kuliah daring itu sangat tidak efektif."

SuaraJogja.id - Sejumlah pengurus Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) dari beberapa kampus di DIY menyatakan siap untuk bersinergi kepada pemerintah terkait dengan program vaksinasi Covid-19. Hal itu juga sebagai bentuk upaya agar kuliah tatap muka akan bisa segera dilaksanakan lagi.

Ketua BEM Nusantara DIY Achmad Mubarok mengatakan, selama masa pandemi Covid-19 kegiatan perkuliahan sendiri berlangsung hanya secara daring. Kondisi itu dinilai tidak ideal untuk kegiatan pembelajaran mahasiswa.

"Kami minta untuk dipercepatnya kuliah offline karena sekali lagi saya sampaikan, kuliah daring itu sangat tidak efektif. Bukan kami menolak kuliah daring tapi memang seperti itu adanya," ujar Achmad kepada awak media, Sabtu (28/8/2021).

Guna mendukung permintaan itu agar bisa segera direalisasikan, Achmad menyatakan mahasiswa siap turut berkontribusi di dalamnya. Termasuk salah satu caranya dengan melakukan vaksinasi Covid-19.

Baca Juga: Mayoritas Mantan Napiter Tolak Divaksin, Jebolan Bom Bali I: Banyak yang Belum Percaya

Ia juga siap memberikan edukasi dan sosialisasi kepada mahasiswa lain untuk segera mengikuti program vaksinasi Covid-19. Pemberian edukasi itu dinilai penting, sebab tidak semua mahasiswa saat ini bersedia untuk divaksin.

"Kami ingin kembali kuliah offline, mungkin adik-adik kami di bawah juga ingin kembali kuliah online. Meskipun memang ada beberapa mahasiswa yang enggan untuk divaksin dengan alasannya masing-masing tetapi adanya aturan yang dibuat pemerintah mereka rasanya akan mengikuti vaksinasi itu," ucapnya.

Di samping dari kewajiban yang diatur oleh pemerintah terkait dengan penggunaan kartu vaksin dalam beraktivitas. Menurutnya tidak sedikit dari mahasiswa yang juga khawatir dengan kesehatan atau daya tahan tubuh mereka dalam masa pandemi Covid-19 saat ini.

Sehingga vaksinasi menjadi salah satu upaya yang memang juga diharapkan bagi mahasiswa. Agar selain bisa melakukan kuliah tatap muka tapi juga beraktivitas dengan lebih baik lagi.

"Temen-temen ada kekhawatiran sendiri dengan adanya pandemi Covid-19 ini. Mereka ingin daya tahan tubuh mereka lebih sehat dan bisa beraktivitas lebih cepat lagi karena syarat daripada berkegiatan offine itu harus adanya vaksinasi itu," terangnya.

Baca Juga: RSKD IA Fatimah Makassar Buka Layanan Vaksinasi Covid-19 bagi Ibu Hamil

Ketua BEM ISI Yogyakarta, Arif Rahman Saleh menuntut kampus agar bisa terus berkolaborasi dengan sejumlah pihak terkait. Khususnya mengenai persoalan vaksinasi Covid-19 ini.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait