facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Viral Kakek Hidup Sebatang Kara di Gubug Tanpa Bantuan Pemerintah, Faktanya Mengejutkan

Galih Priatmojo Jum'at, 17 September 2021 | 10:17 WIB

Viral Kakek Hidup Sebatang Kara di Gubug Tanpa Bantuan Pemerintah, Faktanya Mengejutkan
viral kakek hidup sebatang kara tanpa bantuan pemerintah. [TikTok @inem_jogja]

viral kakek hidup sebatang kara di gubug tanpa bantuan pemerintah

SuaraJogja.id - Sebuah video mengenai seorang kakek yang hidup sebatang kara dalam gubug dan disebut tak mendapat bantuan dari pemerintah viral di media sosial. 

Dalam video yang diunggah akun Inem tersebut diungkapkan bahwa sang kakek tinggal sendirian di dalam gubug yang terbuat dari pohon-pohon. Kakek itu hidup memprihatinkan tanpa bantuan pemerintah.

viral kakek hidup sebatang kara di gubug mengaku tidak dapat bantuan pemerintah. [tiktok @inem_jogja]
viral kakek hidup sebatang kara di gubug mengaku tidak dapat bantuan pemerintah. [tiktok @inem_jogja]

"Hai gaes, jangan di skip dulu yaAku mau kasih info nih
Ada seorang lansia yang tinggal sebatang kara di dalam Gubug
Ini gubug dibuat dari pohon-pohon, beliau  sendiri yang bikin".

"Beliau ini sedang sedih karena sudah lama banget tidak ketemu anaknya
Beliau tinggal di rumah memprihatinkan dan tidak ada bantuan pemerintah sama sekali
Tidak ada kasur, tidak ada bantal, tidak ada sedikitpun perabotan yang bisa beliau gunakan".

Baca Juga: Tinggal di Kandang Sapi, Pasutri di Gunungkidul Dibantu Bripka Oktaviani Beli Tanah

"Beliau tidur hanya menggunakan tikar. Lalu ini hanya terbuat dari pohon-pohon ya gaes
Jadi beliau ini usaha mencari pohon menggunakan tanah desa. Beliu tidak bisa mendapatkan bantuan karena beliau bukan asli orang sini. Beliau memiliki dua orang anak satu di Magelang dan satu di Banyuwangi, namanya pujiastuti sama pujiyantoro. Nah mbak puji mas supri, niki bapake kangen sudah puluhan tahun mboten kepanggih.."

Itulah sebagian narasi yang dibuat oleh wanita dengan riasan ala Punokawan dalam akun TikTok @inem.

Belakangan video TikTok tersebut ramai mendapat komentar warganet bahkan banyak dibagikan melalui akun media sosial lain seperti akun facebook Info Cegatan Gunungkidul dan instagram @magelangzone.

Dalam postingan tersebut kakek yang hidup sebatang kara tersebut mengaku berada di Padukuhan Pringsanggar Kalurahan Purwodadi Kapanewon Tepus Gunungkidul. Setelah ditelurusi, ternyata lelaki dalam video itu diketahui bernama Satiman, warga Padukuhan Winangun, Kalurahan Purwodadi, Kapanewon Tepus.

Menanggapi adanya video viral tersebut, Lurah Purwodadi Sugiyanto membantah keras apa yang ada dalam narasi video tersebut. Karena apa yang disampaikan tidak sesuai dengan fakta yang ada. Karena kenyatannýa, semua berkebalikan dengan yang disampaikan dalam video tersebut.

Baca Juga: Muncul Klaster Hajatan Saat Penerapan PPKM, Satu RT di Gunungkidul Masih Masuk Zona Merah

"Beliau itu pak Satiman, warga padukuhan Winangun. Cuma tinggal di tanah kas desa yang letaknya berbatasan antara Pringsanggar dan Winangun,"kata dia, Kamis (16/9/2021) petang.

Sebetulnya saat ini Satiman masih memiliki istri bernama Watiyem dengan status keluarga mendapatkan bantuan rutin sembako. Dan bahkan mendapat bantuan bedah rumah dari program Rumah Tapak Layak Huni (RTLH). Hanya saja Satiman pergi dari rumah tersebut karena terjadi perselisihan dengan istrinya.

Rumah RTLH atas nama Satiman, kakek yang viral hidup sebatang kara tak dapat bantuan dari pemerintah. [Kontributor / Julianto]
Rumah RTLH atas nama Satiman, kakek yang viral hidup sebatang kara tak dapat bantuan dari pemerintah. [Kontributor / Julianto]

"Istrinya sudah benar-benar tidak mau tinggal dengan Satiman,"ungkapnya.

Sebelum menikah dengan Watiyem, Satiman memang lama tinggal di Magelang dan memiliki istri serta dua orang anak. Tanpa alasan yang jelas, Satiman pulang ke Purwodadi dan menikah dengan seorang janda bernama Watiyem tersebut.

Carik Purwodadi, Menik menambahkan, usai cekcok dengan istrinya, Satiman pergi dari rumah dan tinggal dengan kerabatnya yang bersedia menampungnya. Namun selang beberapa waktu kemudian, terjadi perselisihan dengan pemilik rumah yang menampungnya.

Karena tidak ingin ketentraman warganya terganggu maka dukuh setempat membangunkan sebuah gubug (pondok) dibantu warga sekitar. Gubug tersebut berada di tanah kas Kalurahan dan yang memintakan ijin juga dukuh setempat.

"Kalau materialnya itu bantuan pak dukuh Winangun dan warga setempat. Jadi pemerintah dan warga sini tidak kurang-kurangnya membantu beliau. Itu narasi sangat memojokkan kami (pemerintah kalurahan) seolah-olah abai,"keluh dia.

Jika dikatakan anaknya tidak mengirim uang, ia membantahnya karena anaknya selalu rutin mengirimkan uang melalui anaknya yang lain yang tinggal di Nitikan Kapanewon Semanu. Menik juga menampik jika Satiman berpuluh-puluh tahun tidak bertemu anaknya.

Menik menyebut, bulan Juli lalu anaknya telah menemui Satiman. Anaknya memang belum kembali berkunjung menemui Satiman karena terkendala Pemberlakuan Pengetatan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di mana terjadi banyak penyekatan.

Kontributor : Julianto

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait