alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tak Bisa Kibarkan Bendera Merah Putih Saat Event Olahraga, Roy Suryo Sarankan Hal Ini

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Senin, 18 Oktober 2021 | 18:22 WIB

Tak Bisa Kibarkan Bendera Merah Putih Saat Event Olahraga, Roy Suryo Sarankan Hal Ini
Tim beregu putra Indonesia merayakan gelar juara Piala Thomas 2020 di saat bendera Merah Putih tidak boleh berkibar di podium kemenangan di Ceres Arena, Aarhus, Denmark, Minggu (17/10/2021) malam WIB. [Badminton Photo/BWF]

Indonesia terancam tak bisa kibarkan bendera merah putih di ajang olahraga internasional.

Tidak dipungkiri beberapa pihak tidak menganggap bendera merah putih yang bisa dikibarkan atau tidak itu penting. Mereka menganggap yang terpenting adalah bisa menang.

"Sebenarnya kan tergantung sudut pandang juga kita melihatnya. Memang dari sisi proud and pride ya. Artinya dari sisi kebanggaan kita bernegara itu tentu akan sangat terkurangi (kalau tanpa bendera dan lagu kebangsaan)," ungkapnya. 

Namun yang terpenting, kata Roy adalah bukan urusan mencari cara agar tetap bisa ditampilkan. Tetapi seharusnya lebih berfokus kepads penyelesaian persoalan itu dan antisipasi supaya tidak terjadi kembali.

"Saya lebih concern ayo bagaimana pemerintah dalam hal ini Kemenpora untuk melakukan revisi dan evaluasi keras terhadap LADI dan juga KOI karena ini bukan yang pertama, ini sudah kedua kali. Walaupun intinya kita tetap bangga. Tapi harus ada evaluasi," tegasnya.

Baca Juga: Dijatuhi Sanksi Akibat Tak Patuhi Badan Anti-Doping Dunia, Roy Suryo: Indonesia Rugi Besar

Diketahui, Indonesia berhasil menjadi juara Piala Thomas 2020 setelah mengalahkan China dengan skor 3-0 pada Minggu (17/10/2021) malam. Gelar piala Thomas itu menjadi yang pertama kalinya sejak 19 tahun lalu Indonesia berhasil menjadi juara.

Namun saat seremoni juara, bendera merah putih justru tidak dikibarkan di Ceres Arena, Aarhurs, Denmark, tempat pertandingan berlangsung. Sebagai gantinya, hanya ada bendera Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia (PBSI) yang ditayangkan di layar.

Peristiwa itu terjadi akibat buntut dari sanksi yang diberikan oleh Badan Anti-Doping Dunia (WADA) kepada Indonesia. Sanksi itu diberikan karena Indonesia dinilai tidak mematuhi program test doping plan (TDP).

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait