alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Direktur INDOSTRATEGIC: PPP Tengah Bidik Anies Baswedan hingga RK untuk Pilpres 2024

Galih Priatmojo Rabu, 20 Oktober 2021 | 23:19 WIB

Direktur INDOSTRATEGIC: PPP Tengah Bidik Anies Baswedan hingga RK untuk Pilpres 2024
Anies Baswedan (Instagram)

PPP tengah menjaring calon yang akan diusung di Pilpres 2024.

SuaraJogja.id - PPP disinyalir saat ini tengah melakukan penjaringan mengenai siapa calon yang akan diusung pada kontestasi Pilpres 2024. Hal tersebut diungkapkan Direktur Eksekutif Institute for Democracy and Strategic Affairs (INDOSTRATEGIC) Ahmad Khoirul.

"Target sasarannya adalah para Gubernur wilayah Jawa seperti Anies Baswedan, Ridwan Kamil, hingga Khofifah yang tidak terafiliasi dengan partai politik tertentu," kata Khoirul Umam seperti dikutip dari Antara, Rabu (20/10/2021).

Sebelumnya, PPP menggelar Musyawarah Nasional (Munas) muktamar ulama di Semarang, Jawa Tengah pada 17 hingga 18 Oktober 2021 dan dihadiri oleh sejumlah gubernur. Namun, Ganjar Pranowo yang merupakan gubernur setempat malah tidak ada dan hanya diwakili oleh wakilnya yang juga kader PPP.

Ia mengatakan strategi yang dilakukan PPP bisa dipahami karena partai tersebut tidak memiliki tokoh atar figur pemimpin yang bisa dijual dalam kontestasi nasional. Langkah PPP untuk menemukan calon pemimpin potensial juga akan menentukan masa depan partai tersebut.

Baca Juga: PPP Fokus Konsolidasi Internal, Belum Terpikir Koalisi dengan PKB Dukung Muhaimin Iskandar

"Artinya, apakah PPP mampu bertahan di tengah ancaman degradasi elektabilitas," ujar yang juga Pengamat Politik dari Universitas Paramadina tersebut. 

Terkait absennya Ganjar Pranowo, kata dia, perlu dicermati lebih lanjut apakah murni karena hal teknis misalnya adanya jadwal agenda atau tidak sehingga tidak bisa hadir ke acara PPP.

Di sisi lain, ketidakhadiran Ganjar juga bisa dimaknai sebagai langkah politiknya untuk menghindari kegaduhan lebih dalam di internal PDIP. Jika Ganjar hadir, elite PDIP akan melihatnya sebagai "kegenitan" politik Ganjar untuk menebar jala dan mencari dukungan lintas partai di luar PDIP, ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait