facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Curah Hujan Tinggi, DPUPKP Jogja Benahi SAH di Titik Rawan Banjir

Eleonora PEW Rabu, 08 Desember 2021 | 21:07 WIB

Curah Hujan Tinggi, DPUPKP Jogja Benahi SAH di Titik Rawan Banjir
Ilustrasi pekerjaan fisik perbaikan saluran air hujan di Kota Yogyakarta - (ANTARA/Eka AR)

Selain perbaikan SAH, antisipasi lain juga dilakukan. Di antaranya pemeliharaan rutin dengan membersihkan lumpur atau endapan pada SAH.

SuaraJogja.id - Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPKP) Kota Yogyakarta berupaya mengantisipasi terjadinya banjir di titik rawan yang ada di Kota Pelajar. Pihaknya memperbaiki Saluran Air Hujan (SAH) untuk meminimalisasi terjadinya banjir.

Kepala Bidang Sumber Daya Air (SDA) dan Drainase, DPUPKP Kota Yogyakarta, Umi Akhsanti mengatakan perbaikan beberapa SAH tersebut belum sepenuhnya mengatasi banjir di Jogja. Ia menyebut, setidaknya langkah itu dapat mengurangi genangan air.

"Langkah-langkah ini belum bisa menyelesaikan permasalahan banjir. Baru mengurangi sedikit, sebenarnya," kata Umi dihubungi wartawan, Rabu (8/12/2021).

Umi mengatakan salah satu perbaikan SAH yang sudah dilakukan yakni di Jalan Dr Wahidin Sudirohusodo, Kotabaru. Perbaikan yang dilakukan adalah penggantian box culvert pada SAH lama yang sebelumnya rusak.

Baca Juga: Curah Hujan Tinggi, Petani Bawang di Galung Paara Curhat Terpaksa Tunda Penanaman

Menurutnya hal itu dianggap menghambat saluran air yang mengalir menjadi tidak lancar. Imbasnya air menggenang ke jalan.

"Nah di situ sudah banjir, karena memang salurannya lama dan sudah banyak yang rusak sehingga tertutup salurannya dan alirannya menjadi tidak lancar. Kemarin sudah diganti dengan box (culvert)," ujarnya.

Selain di Jalan Dr Wahidin, kata Umi perbaikan titik rawan saat banjir pada saluran air hujan juga dilakukan di Terban, Kotabaru. Ditargetkan sebelum pergantian tahun 2022, perbaikan ini sudah selesai.

"Karena (menggunakan) anggaran perubahan, sehingga mulainya juga sudah akhir tahun. Iya, akhir tahun ini kami targetkan selesai," ujar dia.

Selain perbaikan SAH, antisipasi lain juga dilakukan. Di antaranya pemeliharaan rutin dengan membersihkan lumpur atau endapan pada SAH, khususnya di Sumur Peresapan Air Hujan (SPAH).

Baca Juga: Fly Over Taman Cibodas Tergenang, Begini Penanganan DLH dan Trantib Cibodas

Namun demikian, secara sistem menyeluruh, upaya-upaya tersebut diklaim belum bisa mengatasi banjir yang terjadi di Kota Jogja.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait