facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Terungkap, Begini Cara Pelaku Aborsi Kubur Jasad Bayinya di Canden Bantul

Eleonora PEW | Rahmat jiwandono Rabu, 16 Februari 2022 | 20:32 WIB

Terungkap, Begini Cara Pelaku Aborsi Kubur Jasad Bayinya di Canden Bantul
Kapolres Bantul AKBP Ihsan (kiri) menanyai ASV yang menguburkan oroknya di Makam Ngasem, Canden, Jetis, Bantul. - (SuaraJogja.id/Rahmat Jiwandono)

Setelah menggugurkan kandungannya, ASV bercerita ke kekasihnya AND dan mereka sepakat untuk memakamkan jasad bayi.

SuaraJogja.id - Penemuan sebuah makam tak dikenal di Makam Ngasem, Kalurahan Canden, Kapanewon Jetis, Kabupaten sempat menggegerkan warga setempat pada Jumat (11/2/2022). Di atas makam itu terdapat sebuah nisan yang bertuliskan Archilla Bin Andreas yang wafat pada 12 Januari 2022.

Temuan itu kemudian dilaporkan ke Polsek Jetis lantaran tidak ada warga sekitar yang bayinya meninggal. Kemudian pada Minggu (13/2/2022) polisi bersama warga melakukan pengintaian dan mendapati sepasang kekasih yang berziarah ke makam itu. Akhirnya dua orang berinisial si pria yakni AND (19) asal Godean, Sleman dan ASV itu diamankan guna dimintai keterangan.

Bahkan polisi melakukan ekshumasi atau penggalian kuburan pada Selasa (15/2/2022) kemarin supaya jasad bayi bisa diautopsi.

Kapolres Bantul AKBP Ihsan menerangkan, salah satu dari dua orang yang diamankan adalah ASV (18), yang merupakan ibu dari jasad bayi tersebut. ASV merupakan warga Sriharjo, Imogiri, Bantul.

Baca Juga: Pembuang Orok di Kasihan Bantul Terungkap, Konsumsi Banyak Obat untuk Gugurkan Kandungan

"Yang bersangkutan mengakui bahwa makam tersebut berisi jasad hasil hubungan gelap. Namun, pengakuan ini tidak serta merta kami terima sehingga kami berkoordinasi dengan RS bhayangkara untuk autopsi," kata AKBP Ihsan dalam jumpa pers di Mapolres Bantul, Rabu (16/2/2022).

Hasil autopsi menunjukkan bahwa orok berusia empat bulan itu tewas akibat pengaruh obat yang diminum si ibu secara berlebihan.

"Memang betul kondisinya meninggal dan diduga karena diberikan obat yang berlebih akhirnya tewas," papar dia.

Dijelaskannya, pelaku melakukan aborsi dengan cara meminum obat jenis pil yang dibeli dari marketplace secara online pada 8 Februari 2022 seharga Rp189 ribu. Kemudian ia meminum pil itu pada Kamis (11/2/2022) di rumahnya.

"Dia meminum obat tersebut mulai pukul 15.00-24.00 WIB. Jadi selang tiga jam dia menenggak empat butir pil sehingga total ada 16 butir yang diminumnya," katanya.

Baca Juga: Haji Faisal Bantah Larang Keluarga Vanessa Angel Ziarah: Kalau Datang Bawa Cangkul Baru Enggak Boleh

Usai meminum obat itu, efeknya baru terasa sekitar pukul 02.00 WIB. Yang dirasakan oleh pelaku saat itu adalah nyeri perut seperti ingin buang air besar (BAB) maka dia bolak balik ke kamar mandi tapi tidak BAB.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait