facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hari Jadi Ke-106 Kabupaten Sleman, Perayaan Diawali "Bedhol Projo"

Eleonora PEW Minggu, 15 Mei 2022 | 18:36 WIB

Hari Jadi Ke-106 Kabupaten Sleman, Perayaan Diawali "Bedhol Projo"
Prosesi "Bedhol Projo" atau perpindahan pusat pemerintahan dari Ambarrukmo ke Beran mengawai rangkaian Upacara Puncak Hari Jadi ke 106 Kabupaten Sleman. Minggu 15 Mei 2022. - (ANTARA/HO-Humas Sleman)

"Bedhol Projo" merupakan momen perpindahan pusat pemerintahan Kabupaten Sleman dari Ambarrukmo ke Beran Sleman.

SuaraJogja.id - Rangkaian Puncak Acara Hari Jadi ke-106 Kabupaten Sleman dibuka pada Minggu (15/5/2022). Mengawali rangkai perayaan tersebut, digelar prosesi napak tilas "Bedhol Projo" atau perpindahan pusat pemerintahan Kabupaten Sleman dari Ambarrukmo ke Beran Sleman.

"Prosesi upacara 'Bedhol Projo' di Pendopo Ambarukmo yang merupakan cikal bakal pusat pemerintahan Kabupaten Sleman," kata Ketua Umum Panitia Hari Jadi ke 106 Kabupaten Sleman, DiY, Aji Wulantara.

Prosesi diawali dengan kenduri yang diikuti oleh Perwakilan Panitia Hari Jadi Sleman, Panewu (Camat) Depok beserta perangkatnya, Lurah Caturtunggal, Lurah Maguwoharjo dan Lurah Condongcatur beserta perangkatnya serta Manajemen Royal Ambarukmo beserta jajaran perangkatnya dan Abdi Dalem Keraton Yogyakarta bersama satu pleton bregodo kaprajuritan.

"Acara 'Bedhol Projo' ini menandai perpindahan pusat pemerintahan Sleman yang pada saat itu di jabat KRT Murdodiningrat pada periode 1959-1974, dari Ambarukmo ke Beran yang menjadi pusat pemerintahan Sleman sampai saat ini. Perpindahan pemerintahan dilakukan pada 4 Juli 1964," katanya.

Baca Juga: Semarak HJKS ke 729, Festival Rujak Uleg dan Parade Budaya Kembali Digelar

Acara diawali dengan doa, kenduri, potong tumpeng dan "kembul bujono" (makan bersama). Kemudian dilanjutkan dengan penyerahan kendogo punjering pemerintahan Sleman dari Wawan widianto selaku Panewu Depok kepada Aji Wulantoro Asisten Sekda Bidang Pemerintahan dan Kesra selaku Ketua Umum Peringatan Hari Jadi ke-106 Kabupaten Sleman.

Selanjutnya kendogo ini dibawa ke pusat pemerintahan Kabupaten Sleman Beran untuk bergabung ikut dalam Puncak Acara di Lapangan Pemda Sleman.

"Kalau sebelum masa pandemi COVID-19, acara 'Bedhol Projo' ini dilaksanakan cukup meriah yakni dengan acara kirab menggunakan kereta kuda yang diikuti seluruh camat se Kabupaten Sleman," katanya.

Pada waktu sebelum pandemi COVID-19, napak tilas dilakukan menyusuri sepanjang jalan Solo ke Barat hingga Tugu Yogyakarta ke barat sampai perempatan Pingit dan melewati jalan Magelang dan disambut dengan meriah oleh masyarakat, katanya.

Namun saat ini di masa pandemi pelaksanaan "Bedhol Projo" dilakukan secara sederhana namun demikian tidak mengurangi makna dari prosesi acara yang dilaksanakan secara khidmat dan penuh makna.

Baca Juga: Resmi! Pemkab Sragen Ganti Konser Tri Suaka dengan Kangen Band di Puncak Hari Jadi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait