Jadi Korban Investasi Bodong UD Sakinah, Nana Tergiur karena Tetangga Dekat

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora
Jadi Korban Investasi Bodong UD Sakinah, Nana Tergiur karena Tetangga Dekat
Ilustrasi investasi bodong. [Shutterstock]

Nana menjelaskan, UD Sakinah seolah-olah bekerja sama dengan hotel saat memiliki event seperti pernikahan, seminar, kegiatan diklat, dan sebagainya.

SuaraJogja.id - Investasi abal-abal yang dijalankan UD Sakinah sebagai penyedia sembako ke berbagai hotel di Yogyakarta merenggut banyak korban. Setelah pengusaha asal Desa Purwomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman kehilangan Rp1,2 miliar dari investasi bodong itu, seorang ibu rumah tangga asal Desa Pandowoharjo, Kecamatan dan Kabupaten Sleman, Nana Cholidah (51), juga luluh dengan bujuk rayu pemilik hingga kehilangan puluhan miliar rupiah.

Kasus penipuan berkedok investasi ini diketahui kembali terjadi di Bumi Sembada. Sejumlah pengusaha tertipu UD Sakinah, yang dikelola pasangan suami-istri M Wahyudi dan Indriyana Fatmawati.

"Orang ini [Indriyana atau Iin] adalah tetangga dekat saya ketika saya masih tinggal di Sempu [Dukuh di Desa Wedomartani, Kecamatan Ngemplak, Sleman]. Pekerjaan kesehariannya memang memasok sembako ke hotel-hotel yang ada di Jogja secara reguler. Jadi tiap hari gudang rumahnya selalu ramai dengan bahan sembako, saya juga sering ke rumahnya pada waktu itu," jelas Nana dihubungi SuaraJogja.id, Kamis (23/1/2020).

Nana, yang saat ini berdomisili sebagai warga Pandowoharjo menerangkan, pemilik UD Sakinah telah bekerja sama dengan 20 hotel rekanan dalam membangun bisnisnya. Bahkan gudang usaha yang berada di Sempu ini memiliki lima armada untuk mengirimkan sembako ke sejumlah hotel tersebut.

"Nah karena rumah [dan usahanya] selalu ramai dan tiap hari mengirimkan sembako [ke hotel], pihaknya mencoba untuk menawarkan investasi dengan tempo jangka pendek ketika hotel memiliki event kepada tetangga dan orang-orang yang dia kenal," katanya.

Modus UD Sakinah memang berbeda dari investasi lain. Nana menjelaskan, UD Sakinah seolah-olah bekerja sama dengan hotel saat memiliki event seperti pernikahan, seminar, kegiatan diklat, dan sebagainya. Lalu pihaknya menawarkan kepada korban untuk menanam modal puluhan hingga ratusan juta untuk menyediakan sembako pada acara tersebut.

"Jadi dia merinci dan memberi tahu kami budget yang dibutuhkan hotel itu berapa, lalu kami diarahkan untuk berinvestasi sekian juta, termasuk ada pembayaran serta berbagai hal lainnya lengkap, termasuk laba dan pembagian antara investor dan UD Sakinah, jadi awal-awal itu terbuka," terangnya.

Nana mencontohkan, saat sebuah hotel memiliki acara seminar dan setelah dihitung budget sekitar Rp71 juta, hotel akan membayar sebesar Rp77 juta. Bagi orang yang berinvestasi, keuntungan yang didapat bisa sampai Rp6 juta. Jumlah tersebut nantinya dibagi antara investor dan UD Sakinah.

"Perbandingannya bisa juga seperti ini, investasi Rp100 juta, nantinya keuntungan bisa kami dapatkan hingga Rp8 juta. Sudah tiga tahun saya mengikuti investasi ini," terangnya.

Hal itu UD Sakinah tawarkan kepada korban lewat media sosial WhatsApp. Siapa pun yang berniat mengambil event hotel bisa langsung menghubungi Indriyani sebagai pengelolanya. Setelah 10-15 hari, profit atau keuntungannya bisa diambil.

"Jadi pembagian keuntungannya itu 55 persen untuk investor dan 45 persen untuk UD Sakinah," kata dia.

Pengusaha lainnya yang tertipu investasi bodong, Anam Khairul Umam (46), menjelaskan, pihaknya kali pertama menanam modal dari Rp120 juta. Bulan selanjutnya, karena event berjalan lancar dan pihaknya mendapat profit, Anam pun berinvestasi lagi dengan menambah modal Rp30 juta.

"Jadi saya ikut itu sekitar awal 2018 lalu. Pertama-tama memang menjanjikan. Karena ketika kita menanam modal atau menambah modal, profitnya bisa didapatkan 15 hari setelah event itu. Jika dihitung, saya sudah tiga kali mendapat untung ini dan selalu saya terima," jelas dia.

Namun pada 2019 akhir, investasi UD Sakinah ini sudah jarang membagikan event atau kegiatan hotel. Pemilik juga sulit dihubungi.

"Modal saya mungkin ada sekitar Rp200 juta yang dibawa mereka. Desember 2019 sudah sulit dihubungi dan uang saya dibawa kabur," katanya.

Setelah kasus ini muncul, para pengusaha mendatangi usaha UD Sakinah. Sayang, beberapa orang tak bisa menemui pemilik. Anam menjelaskan, saat korban berkumpul, ada beberapa orang yang sudah berinvestasi, tapi hingga saat ini belum mendapatkan profit.

"Jadi ada yang sudah berinvestasi Rp10 juta, terus nambah jadi Rp20 juta, selanjutnya menambah modal hingga mencapai Rp8 miliar. Bahkan ada satu korban yang mengaku sudah berinvestasi, tapi tak pernah mendapat keuntungan, malah uang Rp45 jutanya raib dibawa kabur," jelas Anam.

Sementara itu, Lutfi Kurniawan Sahirul Alam (38) mengaku pernah mendatangi hotel-hotel rekanan UD Sakinah. Setelah ditanyai, hotel tersebut tak pernah menggunakan jasa UD Sakinah saat ada kegiatan di hotel.

"Kami juga sudah mendatangi hotel. Mereka menjelaskan bahwa pemasok ini [UD Sakinah] hanya mengirim sembako reguler. Jika untuk acara malah tidak pernah. Dari situ kami merasa tertipu, saya juga tidak tahu profit yang saya terima ini dari uang apa. Saya juga mengikuti investasi ini dari uang pribadi yang sudah saya kumpulkaan selama menjalani bisnis sebuah event di Jogja," kata dia.

Dalam menjalankan usahanya, memang Indriyana ini mengedepankan nilai agama. Pasalnya, mereka tak ingin mengambil riba (uang dari modal), tapi keuntungan diambil dari hasil profit sebuah acara di hotel.

"Saya percaya karena mereka menolak riba. Biasanya kan diambil dari modal. Tapi ini menunggu hasil event dan hasil keuntungan itu yang diambil untuk dibagi. Karena hal itu juga akhirnya saya percaya dan terus mengikuti investasi ini," jelas dia.

Nana, yang juga menjadi korban investasi bodong ini, menjelaskan bahwa pemilik usaha kerap mengingatkan untuk berinvestasi bersama UD Sakinah dan memperingatkan untuk tidak menggunakan uang bank. Hal itu dianggap riba dan tidak berkah.

"Dia kerap mengingatkan saya dan juga investor lain agar tak meminjam uang bank, karena akan ada bunganya. Dia menganjurkan pinjam dari orang atau teman dekat yang tak menarik bunga. Hal itu untuk menambah keberkahan dalam berusaha. Pihaknya juga mengaku dekat dengan Habib Syech. Orang ini [Indriyana] adalah orang yang sopan dan tidak aneh-aneh. Nah hal-hal ini lah yang membuat kami yakin bisnisnya betul bersih dan mengedepankan syariat agama," katanya.

Baik Anam dan Lutfi telah melayangkan laporan penipuan kepada pihak berwenang. Bagi Lutfi, laporannya memang belum diterima kepolisian karena tak ada bukti perjanjian investasi usaha itu.

"Kemarin saya sudah melaporkan. Namun hanya membawa bukti transfer, tapi bukti saya tidak kuat karena harus ada bukti perjanjian antara investor dan pemilik usaha, tapi beberapa sudah ada yang melaporkan ke Polsek Depok Timur," kata dia.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS