Karena Corona, Karyawan di Bantul Ini WFH Tanpa Digaji

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Mutiara Rizka Maulina
Karena Corona, Karyawan di Bantul Ini WFH Tanpa Digaji
Ilustrasi seorang lelaki sedang bekerja menggunakan laptop dan ponsel (Shutterstock).

"Sedih merasa tidak berguna saat adik minta jajan," kata Sisma.

SuaraJogja.id - Khasan, seorang pekerja swasta di Bantul, menerima dampak yang kurang menyenangkan dari diberlakukannya imbauan untuk bekerja dari rumah alias work from home (WHF). Demi mematuhi imbauan pemerintah tersebut, kantor tempat Khasan bekerja memutuskan untuk memberlakukan sistem WFH tersebut.

Awalnya, Khasan mengapresiasi keputusan tersebut karena ia menilai, kantornya menaati imbauan dari pemerintah. Namun, ia lantas menjadi kaget dan sedih ketika mengetahui bahwa kebijakan tersebut membuatnya tetap bekerja dari rumah, tetapi tidak menerima gaji.

"Ketika mendengar kalau ternyata tidak ada gaji yang akan diberikan itu cukup membuat kaget dan harus memutar otak tidak kehabisan uang tabungan," kata Khasan pada SuaraJogja.id, Senin (6/4/2020).

Meski demikian, Khasan mengaku menerima alasan yang jelas dari kebijakan tersebut, yakni karena, memang tempatnya bekerja mengalami perubahan alokasi anggaran dan penundaan kinerja.

Khasan pun berharap, ke depannya akan ada koordinasi lebih lanjut dari atasannya mengenai kinerja di bulan sebelumnya yang belum terselesaikan.

Hal yang kurang menyenangkan juga dialami oleh Sisma, seorang tenaga pengajar yang hampir tidak menerima gaji sama sekali.

"Enggak ada persiapan sama sekali, jadi benar-benar enggak ada duit sama sekali," kata Sisma.

Dengan jumlah gaji yang berada jauh di bawah UMR, tiga sumber penghasilan Sisma mengalami ketidakjelasan. Sebagai tenaga pengajar di sekolah swasta, Sisma merasa kesulitan untuk menerima dana. Sebab, gajinya berasal dari SPP siswa.

Sisma sempat khawatir dua bulan tidak menerima gaji karena sekolah libur. Namun, akhirnya ia menerima kejelasan pembayaran meskipun belum mengetahui berapa jumlah uang yang akan diterima.

Selain mengajar di sekoah, Sisma juga memberikan les privat bagi siswa SD. Namun, semenjak adanya kebijakan sekolah dari rumah, kegiatan tersebut berhenti. Sebab, banyaknya tugas dari sekolah meminta anak untuk bekerja sama dengan orang tua.

Ia juga belum menerima bayaran dari orang tua siswa lainnya. Bahkan, ia tidak mendapatkan kejelasan apakah les akan tetap berlanjut atau tidak.

"Sedih merasa tidak berguna, saat adak minta jajan," kata Sisma.

Ia mengaku memaklumi kondisi ini sebagai sebuah wabah internasional. Namun, ia juga merasa sedih karena tidak bisa memenuhi kebutuhan.

Sisma juga mengaku kewalahan memberikan pelajaran secara online kepada siswa. Di sekolah tempatnya mengajar, mayoritas siswa berasal dari keluarga dengan ekonomi menengah ke bawah.

Untuk dapat mengakses aplikasi sekolah online, Sisma menilai, mereka kurang mampu, sehingga ia cukup kewalahan memilih metode penyampaian materi yang efektif. Terlebih, ada siswa yang menyampaikan protes karena merasa diberi terlalu banyak tugas. Sementara di sisi lain, Sisma masih harus memberikan laporan ke dinas terkait.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS