alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Perempuan Penyintas COVID-19, Buat Lagu dan Tetap Ditolak Usai Sembuh

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Selasa, 21 April 2020 | 17:20 WIB

Kisah Perempuan Penyintas COVID-19, Buat Lagu dan Tetap Ditolak Usai Sembuh
Kisah perjuangan perempuan 70 tahun penyintas COVID-19 di RSA UGM - (Kompas TV, Facebook/Fransiska Ncis)

Fransiska melanjutkan, kini ibunya sudah sembuh berkat kedisiplinan dan ketabahannya menghadapi penyakit tersebut. Kendati demikian, tetangga tetap menolak ibunya.

SuaraJogja.id - Perjuangan berat dihadapi oleh seorang perempuan 70 tahun di Jogja yang sempat dinyatakan positif COVID-19. Pengalaman itu diceritakan di Facebook oleh akun Fransiska Ncis, putrinya.

Melalui unggahan pada Sabtu (18/4/2020) itu, Fransiska menceritakan perjuangan yang harus dilalui ibunya sejak merasakan gejala penyakit yang disebabkan virus corona SARS-CoV-2 itu. Ia menyebutkan bahwa kesembuhan sang ibu saat ini tak lepas dari kepasrahan dan kedisiplinannya selama menjalani isolasi di Rumah Sakit Akademik Universiats Gadjah Mada (RSA UGM).

"Saya tinggal di Jakarta dan Ibu di Jogja. Hingga suatu ketika, saya sedang berada di Jogja, Ibu sakit. Kita bawa ke salah satu rumah sakit, dicek darah dan divonis kena TYPUS, dan dipersilakan rawat jalan, tidak perlu rawat inap. Dari RS kita bawa istirahat ke tempat anak sulungnya, supaya bisa dipantau dan dirawat," tulisnya.

Beberapa hari setelahnya, lanjut Fransiska, dirinya kembali ke Jakarta dan tetap memantau kondisi ibunya dari jauh. Menurut keterangannya, meski telah meminum obat secara rutin dari dokter, sang ibu tak kunjung sembuh hingga akhirnya diperiksakan di rumah sakit lain.

Baca Juga: Detik-detik Pembantaian Satu Keluarga Tenaga Medis Purwakarta

"Singkat cerita, Ibu divonis Infeksi Paru atau Pneumonia. Tapi suasana dokter dan perawat menunjukkan kekhawatiran bahwa Ibu bisa jadi mengarah ke covid (dan berita ini ternyata didengar oleh banyak saudara dan warga desa di tempat tinggal Ibu, MUNGKIN karna info dari anak sulung juga yang menceritakan ke satu orang dan menyebar, sehingga muncul sedikit kepanikan)," ungkap Fransiska.

Lantas, ibu Fransiska dicarikan rujukan rumah sakit yang ruang isolasinya masih tersisa. Akhirnya, ibu Fransiska diisolasi di RSA UGM dengan diagnosis yang masih sama -- pneumonia.

Selama ibu Fransiska beberapa hari dirawat di RS tersebut, pihak RS mengambil sampel swab-nya untuk diperiksa di laboratorium di Jakarta. Namun, meski hasil uji lab belum keluar, ia diperbolehkan pulang karena kondisinya sangat membaik, sehat, dan segar.

Kisah perjuangan perempuan 70 tahun penyintas COVID-19 di RSA UGM - (Facebook/Fransiska Ncis)
Kisah perjuangan perempuan 70 tahun penyintas COVID-19 di RSA UGM - (Facebook/Fransiska Ncis)

Namun, beberapa hari setelah dirawat di rumah, seorang warga di lingkungan rumah kontrakan ibu Fransiskan mengirim pesan WhatsApp bahwa ada petugas puskesma yang datang mencarinya.

"Saya tanya ada apa? Ternyata dia bilang bahwa Ibu POSITIF covid. Saya kaget dan sedikit emosi. Kenapa emosi? Ya kenapa berita itu malah sampai lebih dulu ke warga, bahkan keluarga saja belum melihat surat hasil tertulisnya. Ketika saya telusuri, rumah sakit yang mengirim sampel Ibu sajapun ternyata belum tahu hasilnya. Beberapa hari kami sempat ribut, panik dan marah karna masalah ini (ini sulit saya ceritakan). Karena kejelekan puskesmas yang sembarangan menyebar berita di desa, warga desa jadi MENOLAK IBU. My heart [emoji patah hati]," tulis Fransiska.

Baca Juga: Dukung Tenaga Medis Covid-19 Lewat Lagu, Prilly Latuconsina Raih MURI

Meski begitu, keluarga Fransiska memilih untuk memfokuskan perhatian pada kesehatan sang ibu, yang kemudian kembali dibawa ke RS. Di sana, kata Fransiska, ibunya dirawat tanpa diinfus. Bahkan para dokter dan perawat yang merawat ibunya tak memakai alat pelindung diri (APD).

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait